Selasa, 20 Desember 2011

GUE BENCI POLISI TIDUR


GUE  BENCI   POLISI  TIDUR. Kurang kerjaan tuh polisi tidur, ngejejer di perumahan-perumahan, di gang-gang sempit, dan di manapun mereka mau. Pengen rasanya gue bangunin tuh polisi biar pada bangun. Tapi sayangnya mereka tidur permanen.
Apasih fungsi dari polisi tidur?
1.     1. Mengurangi kecepatan kendaraan
2.     2. Mengurangi kecelakaan
(itu ajah sih yang gue tau)
Ada ketentuan nya nggak sih mengenai pembuatan polisi tidur?. Misalnya, jarak per polisi tidur ke polisi tidur lainnya.  Soalnya gue pernah nemuin perumahan yang setiap 3 meternya polisi tidur, perumahan tempat tinggal kakak gue. Untungnya saat itu gue naek mobil. Coba kalo naek motor? Gue lebih milih naek beca sampe tujuan dengan hati tenang ketimbang mesti kentop rebuan kali.
Salah satu alasan gue nggak suka naek motor ya itu, polisi tidurnya ngekiin. Entah motornya kependekan atau polisi tidurnya ketinggian. Tau kan motor metik? Kan pendek banget yah nah itu dia, kenapa kebanyakan temen-temen gue atau orang yang gue kenal motornya metik semua. Jadi males deh kalo nebeng motor mereka. Bukan berarti gue nggak suka ama motor metik ya, gue nggak suka ama kerendahannya ajah kok.  Setiap lewatin polisi tidur pasti kentop. “Do you know what is Kentop?.”
Mending kalo lagi nggak banyak orang, kalo lagi banyak orang dan kentopnya kedengeran banget? Kan malu gue, ketara banget rendahnya nih motor, ketara banget polisi tidurnya ketinggian dan sangat amat ketara banget berat badan gue. Mungkin dari kentop itu mereka bakal mulai taruhan, menebak-nebak mengimbang-imbang dan mengira-ngira berapakah berat badan Gita?. Gue harap jangan deh. Mau di taro dimana muka gue yang esoktik ini.
Dengan kejadian itu gue jadi lebih suka dan lebih respect ama motor-motor gede dan tinggi begitu pula dengan yang punya motor itu, hohoho. Setiap gue di bonceng pake motor itu hati gue nggak pernah was-was masalah kentop. Gue bisa nebeng dengan tenang. Nggak perlu nahan berat badan. Nggak perlu mensugesti diri dalem hati ‘ringan, ringan, ringan’. Jujur, setiap mendekati polisi tidur gue selalu degdegan dan berharap keajaiban datang “tiba-tiba langsing.”
Dengan jarangnya gue mau di ajak naik morot, banyak orang yang mengira bahwa gue takut naik motor, trauma atau apalah. Sebenernya gue bukan takut ama motornya. Tapi ya itu tadi, gue takut ama polisi tidurnya terlebih kalo sampe kentop.
Awal kisah gue yang jadi rada males naik motor sih berawal dari SMA. Dulu gue punya pacar, sebut saja dia mantan. Nah si mantan ini motornya bukan metik tapi rendah banget. Nggak tau deh motor apa soalnya bagian depannya kaya abis di bongkar gitu jadi yang keliatan cuman kabel-kabelnya doang. Pokonya kaya motor belom pake baju, terlihat rapuh dan gue nggak yakin motor itu bisa kuat ngangkut gue ‘malang sekali nasib motor mantan gue.’
Dia juga kurus, nggak kurus-kurus amat sih tapi kalo di bandingin ama gue dia amat sangat beda jauh. Kalo jalan berdua ibarat angka satu ama enolnya. Nah kalo ngapel pasti kan di ajak jalan donk, mamingan gituh, hihi. Mau nggak mau harus naek motor dong dan gue nggak bisa nolak karena alasan gue mungkin bisa menyinggung perasaannya mantan, “aku nggak mau naik motor kamu, terlalu rendah dan 75%hancur. Emang nih motor sanggup nahan beban aku?”, masa gue harus ngomong sejujur itu?, gue nggak se tega itu.
Dan nggak ketinggalan keluarga gue kecuali bokap. Mereka sering ledekin gue sampe pernah ngucapin kalimat yang di depan si mantan dan kalimat itu bikin gue hancur berkeping-keping
“awas *****, nanti kamunya ngejongkeng kebelakang”(maaf, nama di skip, demi keamanan si mantan dan menjaga nama baiknya)
Siaul, emang gue segendut itukah?
Nah dari situ gue kadang jadi ragu untuk jalan atau boncengan pake motor. Dan sekedar info yah, jangan pernah deh ke gang rumah gue. Tukang becak, pengangguran dan warga yang sering nongkrong di gardu gang rumah tepat di depan polisi tidur itu, mereka-mereka tuh orang-orang ngeselin, tukang gosip dan rese. Setiap kentop pasti di kecengin. Kan malu.
Gue malu gue malu dan untuk kesekian kalinya gue malu
Sampe sekarang masih ajah ada yang ngajakin gue nebeng motor mereka. Padahal beberapa dari mereka adalah orang-orang yang pernah boncengin gue dan mengalami keKentopan motor. Apa mereka nggak khawatir ama keadaaan motor mereka?, apa mereka nggak takut ngejongkeng saat bonceng gue?, Apa mereka ngira kalo gue udah kurusan?. Hoyoh’
Saat pacaran yang kedua kali, orangnya nggak begitu kurus motornyapun rapih metik tapi tinggi(ngerti banget kalo pacarnya gendut). Hampir tiap jalan nggak pernah kentop. Dia paling tau kalo ada polisi tidur dan ngehindarin gue dari rasa malu akibat kentop. Pertemanan kami hampir dua tahun. Tapi, sayangnya pacaran kami cuman dua hari karena satu masalah di suatu malam. Lhoh? Kok jadi curcol....
Pengen rasanya bilang ke mereka yang suka nawarin tebengan motor “hallow, gue nggak mau motor lo rusak gara-gara gue ketopin terus” tapi mulut ini membeku, membisu tak berdaya. Jadi, penawaran itu selalu gue tolak without reason. Beberapa dari mereka ada yang ngerti maksud gue
“nggak kok. Gue bisa bonceng elo” atau “ban gue nggak akan bocor kok”
Dan beberapa lagi dari mereka yang nggak ngerti akan merespon;
“kenapa? Takut naik motor ya? Emang pernah trauma apa?”
Dulu nih yah, duluuuuuuuuuuuu banget. Gue pernah bohongin temen gue kalo gue punya trauma masalah naik motor. Padahalmah lagi-lagi takut kentop. Pengen beli motor deh rasanya....
(kerja kerja kerja...)
Dalam blog ini, sebenernya gue cuman pengen bilang sama warga atau siapapun yang bekerja sebagai pembuat polisi tidur. Buatlah polisi tidur yang bersahabat dengan orang gendut seperti gue. Jangan terlalu besar, jangan terlalu runcing tinggi, jangan kotak apalagi lebar kotak(ga bisa jalan tuh motor). Kasihan mereka mesti belak belo saat naikin polisi tidur, kasihan juga vespa mesti turun dulu dari motornya untuk lewatin polisi tidur. Oh iya, jangan lupa kasihin garis polisi di atasnya biar keliatan saat malem dan nggak bikin orang ngancleng. (pengalaman)
Baiklah cukup itu ajah keluh kesah gue hari ini
Dan saya mau ucapin untuk mas bowo selaku polintas di kawasan Tangerang yang udah dengerin omongan saya mengenai jalan perempatan kampus yang keempat jalannya nggak begitu lebar, masing-masing dua arah dan selalu di lewatin mobil truk. Alhasil jalan selalu macet. Sekarang sedang di pasang rambu lalu lintas, dan salah satu jalan di jadikan satu arah. Semoga cepet jadi dan nggak macet lagi.(amin)
Beneran Ndut

Selasa, 29 November 2011

Banyak cerita saat jaga warung

jaga warung emang paling ngeselin. karena panas yang menyengat.
ditambah lagi ukuran warung gue sempit.

okeh lanjut lagi sekarang gue lagi di kampus. numpang inet gratis alias WIFI...padahal masuk kelas masih beberapa jam lagi. hari gini gratisan kudu dimanfaatkan.

baiklah. kembali kekeluhkesahan gue terhadap JAGA WARUNG.
jaga warung adalah kegiatan rutin gue setiap senin sampe sabtu kecuali hari libur. warung keluarga gue sangat menghormati kalender nasional. dimana tanggal merah disitu warung kamipun tutup. sebenernya jaga warung hal yang mengasyikan tapi karena warung gue mangkal di pinggir gang rumah yah 2meter X 10 meteran mungkin yah. dan itu sempit banget. di dalemnya terdapat etalase makanan, kompor dan meja piring gelas di pojok kanan. sebelah sononya terdapat meja panjang dan bangku plastik untuk para pembeli. kalo mau jalan dari ujung ke ujung mesti miringkan badan (kalo penuh yang makan). dan tempat gue bersemayam adalah di depan etalase makanan tepat di sebelah kompor. panas? beuh jangan di tanya.

ada banyak keunikan saat gue jaga warung. gue bisa nemuin berbagai camam karakter orang dalam satuharinya. dan warung gue multi fungsi. selain tempat makan, mereka juga sering ngegosip di warung. dan dari jaga warunglah gue jadi tau, ngegosip itu bukan hanya kalangan ibu-ibu saja tapi bapak-bapak juga menganutnya. ada  beberapa geng bapak-bapak yang menghabiskan waktunya di warung kurang lebih satu jam-an hanya untuk ngomongin bosnya yang begini-begitu atau ngomongin rekan kerjanya yang begini-begitu.

warung gue juga sering jadi tempat curhat. nyokap gue termasuk ibu-ibu yang gaul dan asik di ajak bicara. anak muda, anak tua, anak nya selalu nyambung kalo cerita ama beliau. curhat tentang pacarlah, curhat tentang rumah tangga. 'haduh, buka konseling ajah mah sekalian.' karena nyokap gue terkenal '"ibu gaul" ada beberapa dari pelanggan nyokap yang sempat kurangajar. mentang-mentang nyokap gue janda, bapak-bapak itu maksa kawin ke nyokap. dan cara orang itu liatin nyokap tuh kaya lagi nelanjangin. pernah kan ngerasa di liatin sama cowo yang aneh? cara mandanginnya beda gitu. nyokap gue sampe nangis tiap jaga warung dan mengharuskan gue ganti jadwal jaga warung. biasany gue jaga warung siang, semenjak kejadian itu gue jadi jaga warung pagi. gara-gara kejadian itu juga gue jadi underestimate ama setiap bapak-bapak yang beli. gue pelototin, gue judesin apalagi pas beneran orang itu kewarung dan berhadapan dengan gue. gue hantem dengan tatapan bengis gue. huft. dan alhamdulillah besok-besok udah kaga dateng lagi. horey jaga warung siang lagi.

pernah gue kedatangan artis. lebi tepatnya adenya artis. adenya arilaso. tau kan arilaso. yang nyanyinya enak itu. lagunya juga enak. nggak cuman adenya artis, para pemain bola, artis lapangan indonesia juga turut meramaikan warung gue. memang kebetulan dulu tempat singgahnya mereka tepat didepan rumah gue. mes-mesan gitu karena lapangan tempat persikota latihan ada di belakang gerbang gede di sebelah pojok gang rumah gue. nyokap cukup terkenal di kalangan pemain bola dan hampir setiap pertandingan gue dan keluarga selalu dapet tiket VVIP. kalo mereka menang pasti di ajak makan-makan dan mereka selalu makan siang di warung gue. pernah sampe ada penggemar mereka yang ngegerumunin warung gue untuk minta tanda tangan beberapa pemain persikota yang sedang nongkrong di warung gue.

ada beberapa pelanggan yang bikin gue kesel. pertama, suaranya kecil dan ekpresinya nggak ada. setiap orang itu beli rasanya hati ini pengen ketawa campur kecel. suaranya tuh pelaaaaaaaaaaaaaaaaan banget, rasanya gue pengen paus-in kegiatan di sekitar rumah gue buat dengerin omongan dia lebih jelas. tampangnya cengo abis. abis-abisan. kedua, tampang belagu, sering salah mesen. udah di pelastikin "eh salah, bukan beli ikan tapi ayam goreng." kan ngerjain. ketiga, pengennya buru-buru ajah "ta cepet ta, laper nih laper. nasi, telor, sayur asem, ikan asin, sambelin dikit ajah ta dikit" ngomongnya tuh cepet dan selalu minta di layanin duluan kalo lagi ngantri. huft. keempat, nah nih dia si ibu-ibu rempong. belinya serebu tapi porsinya mau 5000. kalo nggak di kasih ngedumel sambil senyum-senyum, entahlah senyum apaan. sampe sekarang belum terditeksi.

pembeli adalah raja. itu yang membuat gue susah untuk protes "pak suaranya kencengin dong pak, emang di dunia ini cuma ada bapak dan saya ajah?." atau menegor "ngantri donk pak! buru-buru ajah. semua juga laper." atau mengkritik "pikir dulu sebelom beli" dan marah "kalo nggak punya duit ya terima ajah jangan marah ke saya."

hmmm, sebenernya gue juga pernah terpesona sama pembeli. ada satu cowo yang kalem banget mukanya. tapi sepertinya gue cuma di beri kesempatan ketemu orang itu sekali dalam seumur hidup deh. soalnya gue nggak pernah ketemu lagi.

masih banyak cerita sih tapi gue mau kekantin dulu....bye

Jumat, 25 November 2011

tersiksanya jadi GENDUT (ralat)

tersiksanya jadi GENDUT
gesper gue guede banget
alias gesper permanen.
gue biasa menyebutnya sandwich. tumbukan gesper dipinggang gue bernama SANDWICH
dan mereka bertumpuk dengan seenaknya. membuat gue susah nyocokin baju.

mau yang ini salah
mau yang itu salah
harus pake apa
susah yah jadi orang gendut

kalo udah pengen keluar rumah, entah itu shoping, meeting, climbing, atau sinting lhoh...pokonya kegiatan diluar rumah. yah sekarang sih biasanya keluar rumah karena jaga warung dan kuliah. kalo shopping? hmm jujur, gue nggak punya waktu untuk shopping. kenapa? karena...karena ....karena gue BOKE.

kembali ke si gendut. gue.
tersiksanya gue saat nyocokin baju
3hari yang lalu celana ini muat sekarang udah nggak muat
ditambahlagi perawakan gue tinggi besar. kadang celana panjang pada ngararatung.
nih sekarang gue lagi ngetik di halte kampus dengan mengenakan celana hital jadul gue
yang NGATUNG
bodoamatlah...

kenapa pake celana ngatung? kaya nggak ada celana lain ajah.
karena pertama, gue sebagai orang gendut merasa susah dapet celana yang muat. muat di pinggang tapi kurang panjang. atau panjang udah pas tapi kurang muat di pinggang. kedua, biasanya gue selalu bermasalah sama bagian 'selangkangan' celana. Oops... agak tabu nggak sih? nggak lah yah. jadi gini, entah gue ajah atau orang-orang gendut lainnya yang sering mengalami ini "kerobekan di bagian selangkangan jeans". pernah? sering? nah celana gue rata2 udah lebih dari 3X di benerin bagian selangkangannya. makin kesini makin nggak nyaman di pakenya. Karena, banyak tambelan di daerah itu hahahahahha... ketiga, nggak lain dan nggak bukan "NGGAK MUAT GESPER CELANA" gue nggak pernah pake gesper saat pake celana jeans alhasil celana selalu melorot yang memaksa gue untuk menariknya kembali ke pinggul (tanpa liat keadaan, tarik ajah).

gue punya banyak celana jeans (sombooooong) tapi ya itu, tiga alasan itu membuat koleksi celana-celana gue makin menyurut. eh satulagi deh rata-rata juga celana gue kancingnya coplok jadi mesti di ganjel penitih atau jarum pentol. huwaaaaah miris sekali nasib celana jeans gue. ‘gue yang miris atau celananya ya?’

ada sih satu jeans gue yang udah setahunan lebih belom robek di bagian selangkangan tapi tapi tapi dia copot di kancing. huft mungkin itu satu dari rebuan(weleh) jeans gue yang anti gesekan. dan gue sangat menyukai celana itu. sayangnya, tuh celana warnanya nggak bisa di ajak netral. coklat pudar agak membleh. yang mengharuskan gue untuk memakai atasan serupa atau hitam sampe kekerudung. yah gue bukan fashionista sih jadi terkadang gue pake pakean yang dari kerudung sampe kekaoskaki yang beda-beda. Ex: kerudung hitam, baju hijau, cardigan hitam, celana jeans coklat membleh, kaoskaki pink(Cuma itu kaos kaki yang nggak bolong), dan sepatu crocs biru tua. Nyambung nggak? Nyambung ajahlah buat gue. selama nggak ada yang protes depan muka gue, gue sih cuek ajah. hahahahahahaha HIDUP KEBEBASAN.

untuk para pembaca, segeralah berdiet. jangan seperti gue. diet ajah sampe nangis. rasanya nggak tega kalo liatin makanan di anggurin didepan mata. ditambah lagi nyokap sering pepergian keluarkota dan bawa oleh-oleh waduh gue orang pertama yang nyamber oleh-oleh itu terutama makanan. nggak peduli jamberapapun nyokap pulang. kalo denger nyokap pulang gue langsung loncat dan bergegas turun "pasukan siap tempur dor dor dor". DIETLAH SEBELUM DI DIETKAN

diet diet diet. setiap di tanya ama seseorang "kapan diet" gue selalu jawab "dua bulan lagi kurus". dari semester 1 lhoh...hahaha au dah dua bulan nya jatuh pada bulan dan tahun apa. gue nggak terlalu mikirin kegemukan gue ini(kalo lagi laper) tapi kalo lagi jalan ke mall liat baju bagus baru deh kepikiran. gigit jari sambil mandangin baju-baju "andai gue langsing." sebenernya gue pengen gituh jaga asupan makan. Atau hindarin makanan berlemak deh. tapi rasanya susah. tiap pagi sampe siang gue jaga warung. warung nasi. kan nggak cuma nasi yang gue jual ada lauk-lauk yang selalu menggoda gue di tambah es teh manis yang sering manggil-manggil gue "hayu gita...aku siap di olah". rasanya mustahil punya badan bagus....kadang rasa pesimis gue melonjak tinggi dan hatiku berkata ‘ngapain gue kurusan langsingan. toh muka juga nggak akan bisa jadi cakepan.’

beginilah rasanya jadi gita rosliani beneran ndut yang sedang berusaha melawan nafsu makannya dan rasa mindernya. halah.

doakan aku yah semoga duabulan lagi aku bener-bener kurus. siapa tau kalo abis kurus gue bisa dapet pacar lagi...hohoho emang cowo-cowo sekarang kalo liat cewe cuma bodynya aja yah? perasaan dulu mantan-mantan gue mau ajah jadiin gue pacar mereka (jelek-jelek ginih pernah pacaran)...apa jaman sudah makin berubah yah? wah gue ketinggalan berita.

dah ah gue mau masuk kelas dulu...bye

PERHATIAN
foto ini dapat menyebabkan ngantuk

Rabu, 23 November 2011

Dicurigai

siapa sih yang nggak bangga dapet nilai BAGUS. hampir mendekati sempurna alias dapet 90. waw amazing, excellent, ouh no. pokonya menakjubkan deh. apalagi buat gue.

seumur-umur selama kuliah belom pernah gue daet nilai 90. rata-rata nilai kuis dan ujian-ujian gue adalah 6kebawah mentok-mentok 0, hahahahaha 'ngenes'.

akhirnya setelah menimbah (hoyoh) ilmu bertahun-tahun di kampus, semester 7 ini gue dapet nilai yang cukup membanggakan yaitu 90....saat tau dapet sembilan puluh gue langsung jejingkrakan, guling-gulingan dan teriak nggak karuan(dalem hati). tapi kebahagiaan gue tidak berangsur lama.

mata kuliah CALL (computer assistent language literature) kalo nggak salah singkatannya begitu. pelajaran itu membahas tentang program ATM. bukan ATM yang untuk ngambil uang di bank lho. ini ATM yah bisa di bilang banknya kosakata. pelajaran ini nggak jauh-jauh dari jurusan yang gue ambil yaitu sastra Ingrris. jadi kosa kata yang ada didalam software ATM ini adalah macem-macemnya bahasa Inggris. sejenis soal elektronik gituh. nah pelajaran Call ini mengulas bagaimana cara memasukan soal kedalam software. menurut otak sombong gue, prosedur pembuatan soal dan penyimpanannya tidak begitu sulit. dan terbukti nilai gue 90.
'tepuk tangan  semua!'

mula-mula, buat soal
contoh: jenis soalnya adalah True False  alias Benar atau Salah
masing-masing soal memiliki kode tersendiri. nah untuk truefalse kodenya TF
urutan pembuatan soal di mulai dari nomor soal
1
TF
F
The new student in the class very talkative and friendly
*
*
*
*
*
*
The new student in the class IS very talkative and friendly

sebutsajah kolom pertama adalah nomor soal. kolom kedua adalah kode soal, kolom ketiga adalah jawabannya, kolom ke empat adalah soalnya, kolom berikutnya adalah bintang begitu seterusnya sampai kolom ke11 diisi jawaban yang benarnya.

kewajiban yang harus dilakukan dalam membuat soal ini adalah harus terdiri dari sebelas baris atau sebelas kolom. HARUS SEBELAS. kenapa? gue juga kurang tau. teruuus kode dan jawaban harus di tulis kapital, penyimpanan harus benar juga. kalo bikin soalnya di microsoft word berarti save as typenya 'plain text', kalo bikin soalnya di microsoft excel save as typenya text(tab delimited). penyimpanan kefoldernyapun nggak boleh salah. masuk ke folder si ATM, temuin tuh yang namanya folder research save dah dengan nama file sesuai nomor yang belum ada sebelumnya di folder tersebut. bingung yah? sama. jelasinnya bingung karena gue juga nggak paham betul istilah-istilah komputer.

nah syarat selanjutnya agar si soal itu berhasil tampil dalam layar software. microsoft word and excel yang di pake buat bikn soal itu harus di close. baru deh di cek ke softwarenya. apakah pembuatan soalnya berhasil atau gagal.

nah, pengalaman yang gue alami amat sangat pahit. ditengah-tengah kebahagian gue terselubung rasa curiga si dosen. setelah pembagian kertas UTS kemaren akhirnya sidosen ngetes mahasiswanya lagi untuk bikin soal. apesnya gue, guelah mahasiswa yang mencurigakan.
"nilai kamu sembilan kok dari tadi belom selesai. saya curiga" beliau bilang begitu. nggak hanya sampe situ ajah. beliau juga nyindir gue di depan kelas. "jangan sampe UAS nanti ada kejadian kaya sekarang ini, ujian tulis bagus tapi pas prakteknya lama. rasanya hati gue bener-bener berdebar tak beraturan campur rasa malu yang tak tertahankan. huekz. 'apesnya jadi mantan orang bodoh (hahaha mantan) dapet nilai amazing juga nggak akan dipercaya'

dari semenjak itu gue utak atik software itu sampe jari gue mau copot. nangis gegulingan dikamar. tetep GAGAL. buru-burulah gue konsultasi ama my tutorfriend yaitu robby febriyan winata. hampir sejaman gue menyaksikan dia yang penasaran juga 'kok ngga bisa' 'ada apa ini ada apa ituh'. dan YESSSSS yESSSS Yesssssss
"nih git, gue dapet"
ternyata pengaturan softwarenya yang mesti di atus secara manual dan itu diluar dari apa yang si dosen pernah ajarin kemahasiswa....howah
ribetyah nyeritain ini kalo nggak pake poto softwarenya langsung. pokonya gitu deh. selama duaminggu ini gue menjadi tersangka PERCONTEKAN. yang padahal gue tidak melakukannya sama sekali karena gue tau. nyontek itu dosa.

JELAS ajah nggak nyontek. wong ujiannya juga open note dan note gue lengkap buanget, sampe-sampe note gue hilir mudik jalan-jalan dari tangan mahasiswa satu ke mahasiswa lainnya. widiw. tapi ada sih satu soal terakhir yang gue tanya ke ELITA. tapi itu karena gue nggak paham soalnya. dikasih tau sedikit juga gue lansung paham 'ouh, soalnya nanya begini toh' maklum inggris gue masih acakkadut jadi kendala gue dalam ngerjain soal adalah "NGGAK NGERTI, SI SOAL NANYA APA"

niat gue hari ini...pengen nemuin si dosen dan minta maaf atas kekurangajaran gue jum'at lalu yang udah masang tampang judes gue dan nyeletuk nggak enak "bapak sendiri sih yang bikin saya angot. dituduh yang bukan-bukan". pokonya gue mau minta maaf supaya nillai UAS gue nanti terselamatkan. amin

gambara si ATM nya begini:
tampilan pertama

tampilan kedua

ini format pembuatan soalnya

ini hasil dari pembuatan soalnya

Kamis, 04 Agustus 2011

Berkah Romadhon

bulan puasa tahun ini, gue ngerasa lebih giat dalam beribadah. tadarusnya ada, kesadaran mau sholatnya ada. di banding tahun-tahun lalu yang cuman sholat isya ama tarawih dowang. jujur, gue paling MALES sholat. semenjak pengajian alhamdulillah gue lebih di arahkan mungkin ya. dan temen-temen guepun selalu ngingetin gue yang males ini.
walaupun gue pernah pesantren 6 tahun. keimanan gue atau kesadaran gue untuk menjalankan sholat 5 waktupun masih kurang. jujur, di pesantren juga gue buronan para pengurus dan guru. gue paling males pergi jama'ah dan di kamar pun boro-boro sholat. pernah di sidang beberapa kali tapi setan udah merasuki hati gue. maleeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeees banget ama yang namanya sholat. padahal sholat nggak nyampe ngabisin 1 jam. astaghfirullahalaziim...jangan pada kaya gue deh lo pada. selama nggak pernah solat bawaan hati gue tuh was-was ajah, inget ke dosa tapi nggak pernah bisa merubah diri. tapi moga-moga sekarang gue makin di bentuk menjadi baik.
di atas tadi ada kata "pengajian" mungkin jaman sekarang menggambarkan suatu pengajian adalah ajaran sesat karena kebanyakan orang hilang atau keikut di ajaran sesat karena pengajian-pengajian. pengajian yang gue ikutin nggak menyimpang kok dan ini pun di bawah naungan pak WH walikota tangerang. pengajian gue ini di bawah tanggung jawab suatu organisasi islam BKPRMI (badan komunikasi pemuda remaja masjid indonesia) dan gue kepala sekretariat di organisasi tersebut "baru ajah di angkat". organisasi ini udah lama terbentuk cumannya gue baru ajah gabung dan baru di ajakin tetangga gue yang juga sodara gue dan juga beliau adalah ketua umum organisasi ini.
oke kembali membahas ramadhan. alhamdulillah gue punya temen-temen yang 100% mantau ibadah gue dan gue salut sama mereka yang rata-rata bukan lulusan pesantren seperti gue tapi kedalaman tentang ilmu agamanya melebihi gue. SUBHANALLAH gue minder banger ama mereka. rasanya mau ngumpetin identitas gue sebagai alumni pondok pesantren.
saur pertama yang barokah...bersama kedua teman gue yang nggak tau mau tidur dimana karena abis ngukut acara di pesantren salah satu ustadz pengajian. tadinya di suruh nginep disanah karena suasananya asing (padahal pernah kesana) dan cuman bertiga jadi kurang seru akhirnya memutuskan untuk pulang tengah malem. karena nggak sopan juga pulang tengah malem akhirnya nginep di masjid.
tadinya mau tidur di masjid, tapi situasi menegangkan karena masjid segede gaban dan kita bertiga tidur di kegelapan masjid...pindahlah kekantor tempat gue kerja yaitu di lantai 4 masjid. enak sih tapi gerah dan menegangkan karena jendela kaca semua tidak ada hordengnya. pindah lagi akhirnya pindah ke kantor MUI di belakang masjid. dari awal emang di suruh di situ tapi kita bertiga ngeri dan nggak enak soalnya banyak ustadz yang masih kerja dan nginep di sana. tapi dari pada nggak tidur. lumayan juga ada ruangan kosong berAC yang bisa di jadikan tempat kita tidur...

tempatnya lumayan sempit karena ada meja dan kursi kantor beserta lemari2 buku...kami tidur terpisah demi mendapatkan keluasan tidur...
yang atas itu gue...tidur di depan pintu persis satpam hohohohohoho
yang di bawah gue itu sofia, tidur di depan meja si bos hohoho
dan di bawahnya lagi itu temen baru gue, dan temen kampusnya sofie namanya yully dia lebih memilih tidur di bangku...abisan tidur deket gue maunya meluk-meluk tidur deket sofie juga...hahahah nggak di terima dimana-mana akhirnya memindahkan diri untuk tidur di bangku,,,hehehehhehe
saur tiba, gue kira bakal di siapin ama ustadz yang standby di kantor...gak taunya
"git...bangun saur" si ustadz bangunin dari luar. begitu keluar, beliau udah rapih dengan jaketnya.
"mau kemana ustadz?"
"pulang" jiah pulang? gue kira mau beliin makan saur soalnya tadi sebelom pulang dari pesantren ustadz sofyan, ustadz jemy selaku ketua organisasi ini bilang "y udah nginep di masjid ajah, nanti masalah saur biar ustadz rofiqi yang urus". setelah ustadz rofiqi keluar, mata kita tertuju pada pelastik item di bangku.
"yah kiraen di beliin saur" keluh sofie
"eh ini ada bungkusan...udah di beliin kali ni" ujar yuli sambil megang pelastiknya. belom sempet di buka, ustadz rofiki udah masuk lagi ke ruang tengah kantor.
"aduh alquran saya ketinggalan" sambil ngambil bungkusan tadi, ternyata yang di dalem bungkusan tadi itu alqur-an bukan makanan...berkelana deh si bidadari ini mencari sesuap saur...keluar dari gerbang masjid berasa tinggal di masjid beneran. adem bawaaannya.
muter-muter cari makanan ketemulah pecel lele. hum saur yang BAROKAH......
setelah saur tidur sejenak menunggu sholat subuh....
yang abu2 itu yuli nah sampingnya yuli namanya ema, dia nggak iukuts sampe saur,,,ini pecel lele di deket pesantrennya ustadz sofyan sekalian buka puasa belom makan nasi...hehhehhhehe
 selesai sholat subuh ceritanya tadarusan...ademnya hati ini jika membaca al-qur'an
tapi, kenarsisan nggak berenti walau sedang di rumah ALLAH...pokonya SERU
unforgetable

Kamis, 21 Juli 2011

amalkan ilmu walau cuman satu huruf

sering terharu kalo ngobrol ama ece( pembokat gue), cerita anaknya lah yang mau beli baju koko buat ceramah di sekolahnya. pengen beliin tapi gue sendiripun BOKE binti KERE. jadi gue harus melihat kondisi gue juga, kalo masih sama-sama membutuhkan jangan sok sok-an ngasih. heheehhe
kemaren abis ngobrol-ngobrol masalah sholat sunnah sama si ece.
"ta, ece mah pengen gituh sholat sunnah. tau bebacaannya husolli sunnatan apaaa gitu, tapi nggak tau doa-doanya"
"mau doa sholat apa?"
"sholat dhuha dulu deh, ece belom pernah. sayang nih umur udah tua pengen nyobain sholat sunnah"
gue tertegun mendengar kata-katanya yang agak menyindir gue. gue ajah yang masih di beli umur lebih muda dari si ece, untuk sholat wajib ajah masih males-malesan apalagi sholat sunnah.
"tau niatnya? apa?" tanya gue.
"usholli sunnatan duhaai rok'ataini mustak bilal ka'ba lillaahita'ala"
"yup, nanti doanya gita tulis yah ce"
ece tiba-tiba diam. "kenapa ce?"
"ece nggak bisa baca"
astagah, bertahun-tahun si ece kerja di rumah, gue lupa kalo dia nggak bisa baca.
"ece kan kalo bacaan surat juga apalnya udah lama, itu juga karena sering dengerin"
"ouh" agak kagum ajah, ece yang berunur 40tahunan masih semangat belajar dan nggak malu. sedangkan gue, untuk belajar sesuatu yang kecilpun rasanya malu banget. lebih pas di sebut GENGSI kali yah. DUH TAAAAA RUBAH RUBAH RUBAH...BERBUAT BAIK KOK MALU, TAPI BERBUAT DOSA MALAH DI BANGGA-BANGGAKAN...

"ece nggak minta ajarin anak ece?"
"hadoooooooh, anak ece? si ipan?" ipan anak laki-lakinya yang besar dan masih tinggal bareng ece. di umurnya yang kepala 4 ini dia masih punya dua tanggungan anak yang harus di biayain. ipan (22thn) dan oman(8Thn) "diamah kaga bakalan mau. padahal sholat rajin, doa-doa apal tapi nggak mau ngajarin ece".
"ya udah ikutin gita deh....doanya di baca setelah dzikir dan baca al-fatihah....allahumma inna duhaa-a duhaa-uka"
dengan antusiasnya ece ngikutin potongan doa setelah sholat dhuha. sempet terharu. gue yang masih bodoh ini udah bisa ngamalin ilmu. alhamdulillah
"ta, besok-besok sholat dhuha ajak ece. nanti gita doa. ece ikutin pake amin-aminnya"
"insyaallah ya ce soalnya gita sholat dhuhanya di tempat kerja"
pingin rasanya ngajak keluarga sholat sunnah, tapi ini malah pembokat yang di luar dari keluarga yang ngajakin sholat bersama.
ada rasa bangga dalam diri gue bisa amalin doa itu, dan dari obrolan tadi, seminggu ini gue ngajarin si ece potongan doa sholat dhuha "allahumma inna duhaa-a duhaa-uka" karena sebentar lagi si ece pulang kampung, jadi gue tulisin doa-doanya dan gue kasih ke anaknya yang masih SD untuk ngajarin emaknya doa dhuha.

thx GOD ilmuku yang secuil ini bisa membuat mereka senang....

Sabtu, 25 Juni 2011

makin tua

pertama kali nulis huruf di postingan ini, jam masih menunjukan pukul 23.56WIB tapi tiba2 ajah kepotong gara2 telpon dari my mom...hadeh pake nelpon segala, padahal gue kan di kamar dan dia ada di ruang tamu ama my sista dan pacarnya my sista...
"selamat ulang tahun" katanya...wah yang ngucapin pertama kali tuh mereka,,,my mom, my sista dan my calon broder. padahal belom jam 12. keceperan nih.

duh duh makin ngerasa tua deh, keriput dimana-mana, mulai bongkok, jalan makin lemes ajah duh daya tarik sepertinya menurun,,,hayu donk cepet-cepet dapet pacar....hahahah doa pertama kali yaitu pengen cepet-cepet di temuin jodoh. kenapa? karena udah bosan menjomblo. jiaaaaaaaah melas

dulu tuh, kalo udah jam segini...(nih udah jalan jam 12) tatettut tatettut sms berdatangan silih berganti...pada ngucapin ulangtahun beserta mantra-mantra mereka
"moga tambah baik yah"
"cepet dapet pacar yah"
"moga cepet kurus ta"
dll sebagainya..........mantra mereka sangat gue butuhkan tapi kok nggak terkabul yah?
kurang berdoa dan usaha mungkin,,,semoga di ulang tahun sekarang nih semua doa baik mereka dan doa baik gue di terima oleh allah plus terkabulkan...


niat ulangtahun mau bikin pengajian dan selametan sepertinya di gagalin dulu lah, nyokap lagi banyak pengeluaran, belom lagi nabung buat biaya operasi gue nanti,,,hutf. nyesel gue jadi anak yang belom berguna. belom kerja belom punya duit sendiri pula. kasihan my mom....

ulang tahun gini, biasanya bokap yang ngucapin pertama...huft kangen bokap.


"buat papah yang di surga sana....gita ulang tahun sekarang. kangen papah nih"

makin tua makin jadi
gue mau tuh jadi begitu, tapi jadi yang positip
makin tua, nilai hidup gue makin di uji
jumlah umur gue makin meninggi

sisa hidup makin berkurang
bener-bener mau buka lembar baru
tinggalkan yang lama...wew

semoga nggak cuman OMDO

andai gue udah punya calon suami yang baik di mataNYA
mungkin ulang tahun gue sekarang penuh dengan kejutan


flashback 5jam yang lalu
pergi beli martabak, nyokap lagi kepengen banget katanya
nyari2 ternyata yang deket tutup, jalan lagi nyari-nyari
dapet di deket senyum goceng. lumayan jauh lah dari rumah, jalan kaki...
ternyata di situ cuman ada martabak manis, sedangkan nyokap
lagi kepingin dua-duanya, manis dan telor...hadeh...mesen dulu yang manis
abis itu jalan lagi ke damos nyari tukang martabak telor
dapet, dan disitu cuman jual martabak telor...
sepanjang jalan ke damos...gue nengok ke toko boneka
ada boneka tedybear guedeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee bgt
segede gue, lebih...duh jadi mau...andai ada orang yang inisiatip ngasih itu ke gue
hgahahhahahahah ngimpi

tiup lilin bareng hamster-hamster gue aaaah
dah ah gue mau ngayal sambil ngarep dapet ucapan ulang tahun dari kawan2....hehehhehehehehe

Sabtu, 21 Mei 2011

hadiah untuk sahabat

gue kere tapi gue juga pengen ngasih ke sahabat gue saat ulangtahun, pengen gituh adain kebudayaan saling memberi.
gue mulailah di ulangtahunnya mariana mahdalena temen gue yang berulang tahu tanggal 18mei kemarin. gue mencoba mencari-cari kue ulangtahun yang pas dari segi harga dan rasa..dapatlah di temen gue sherly yang kebetulan paling demen bikin-bikinan kue. harganya sih lebih mahal sebenernya tapi karena temen akhirnya di murahin.
itung punya itung kira-kira pas nih patungan ***(nominal tak di sebutkan, tapi memang tak besar karena saya paha kantong2 mereka dan kantong gue sendiri) gue udah pas-pasin sama kita semua bahwa patungan segituh, pas. tapi ternyata eh ternyata mereka nggak ada yang ngasih kepastian
tinggalah gue dan icem yang baru setuju. ada satu lagi yang baru setuju dengan ide ini, si dhamma tapi belom ngasih kepastian. kalo di tanyain lagi bisa  nggak ikhlas nantinya.
bukan berarti gue sendiri nggak ikhlas cumaaaaaaan ini kan untuk sahabat sendiri. kenapa sih susah. gue nggak beli kue yang harganya selangit, gue nggak minta patungan puluhan ribu. tapi sepertinya susaaaaaaaaaah banget. ya allah kenapa yah mereka. dan akhirnya ujung-ujungnya gue lagi yang nombok,,,hahahahhahaahahaha rasanya nggak mau lagi deh berurusan sama duit. kalo gue punya duit juga insyaallah gue nggak akan minta patungan.
huft kesel sebenernya, buat sahabat sendiri susah banget. sebenernya bukannya gue di persulit tapi yang namanya pemesanan kan udah pasti nggak bisa cancel dan gue udah niat banget untuk ngasih kejutan untuk sobat gue sendiri
untuk sahabat-sahabatku yang susaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah banget untuk berjiwa dermawan dalam hal sekecil ini. cobalah yuk hargain orang di sekeliling kita sebelum kalian minta di hargai

ngeblank

ngeblank adalah saat dimana otak gue kosong melompong...
pengen nulis tapi rasanya nggak ada cerita yang cemerlang yang mau gue tulis
perasaan sih ada, tapi bawaannya males ajah untuk di ceritain
cerita biasa sih tapi kenapa yah kok maleeees banget numpahin ke blog
ouh mungkin karena ceritanya sedih?
"ouh tidak...saiya tidak pernah sedih, nangis gegulingan iya"
apa yah...hmmm pengen sih nerusin konsep novel yang setahun lalu sempet muncul di otak tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii gaya bahasa gue amburadul, sepertinya hanya bikin redaksi-redaksi mual saat membaca naskah gue. WHY? karena bahasanya kacangan dan isinya kampungan,,,rendah diri deh jadinya.

pengen jadi penulis adalah sampingan gue. gara-gara dulu sering di dongengin kakak kelas, karena gue pelupa jadi supaya nggak lupa gue salin ulang ke buku tulis. dari situ jadi demen nulis cerita tapi  nggak pernah sampe ending....hahaha. kendala gue dalam menulis adalah ending. mandek di akhir cerita. pengen bikin cerita itu mengandung sesuatu, tapi susaaaaaaaaaaaaah banget rasanya. huft.

sebenernya gue tuh pengen jadi apa yah????
cita-cita gue buanyak. dulu waktu masih bocah
"cita-cita kamu apa?"
"doktel" karena terhipnotis lagunya susan dan ria enes.

gedean dikit, belagu pengen jadi penyanyi. suara sember ajah pengen jadi penyanyi
tapi memang bukan jodohnya jadi penyanyi akhirnya berpindah pengen jadi designer baju
dengan modal demen gambar-gambar baju. tapi karena kurang pede menuangkan ide untuk
menjadikan gambar itu jadi baju beneran, beralihlah pindah pengen jadi sutradara, gara-gara dulu sering banger ngurusiin drama-drama di sekolah. hoaaaaaaaaaaaaah. karena menjadi sutradara pun sepertinya sulit, akhirnya kepengen jadi seniman. bisa apa yah gue?
bikin kerajinan tangan bisa
bikin ide baru, bisa
bikin rusuh juga bisa...hahahha
tapi belom ada peluang ajah untuk merealisasikannya
dan sekaraaang, udah gedean (remaja alias mahasiswa), malah pengen jadi designe interior,,,,LOL


semu cita-cita gue nggak di bangun...jadi nggak ada basicnya jadi gue malu juga mau mewujudkannya
maklum, kuliah jurusan yang sejalan sama cita-cita gue ituh mahal....huft

nah loh nih gue jadi nulis nih...masih ngblank sih...hahhaha

wajar nggak sih gue punya cita-cita dan keinginan yang buanyak?...pengen gituh menyatukan semuanya jadi satu wadah atau satu gerakan. wew. aulah. ALLAH masih merahasialan ide apa yang akan gue pikirkan kedepannya.

ada yang bilang, "mau usaha kok mikirin modal"
tapi menurut gue modal itu perlu...gue ajah belom kesampean karena gue nggak punya duit alias kere...serebupun jarang gue punya. jatuhbangun nyari kerja biar gajihnya di kumpulin untuk modal usaha.
ikut reselle sepatu, softlens dan ikut oriflame...ouh nooooooooooooooooooooooooo
nice but belum ada banyak yang mesen...huft huft huft...ga apa-apalah, nggak ada proses yang secepat kilat segesit tatal sebulat donat..lhoh?

ALLOH tahu apa yang HAMBA butuhkan....
love u ALLOH


next
barusan elita ngabarin kalo dia mau ikutan patungan dan jemi juga haiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiz gituh dnk sobat

Sabtu, 30 April 2011

ikhlas, nggak iklas

nunggu adalah hal paling menyebalkan buat gue pribadi. apalagi nunggu di tempat yang nggak begitu nyaman dalam segi keamanan, kesejahteraan, dan godaan. nunggu dimanakah gue saat itu?
di terminal KALIDERES Tangerang. tau donk? KALIDERES yang tempat bis-bis dan busway pada nongkrong. keamanan tidak terjamin wanti-wanti ada copet ngepet berkeliaran. kesejahteraanpun nggak terjamin karena sangat horor di penuhi kenek-kenek berpakaian preman. begitu juga dengan godaan. biasalah kalo cewe canti yang tipenya macem gue sering di piwit-ppiwitin. "cewe" "assalamualaikum" dan berbagai macam godaan, malah sempet DULU di toel. untung ga ngajakin dangdutan.
nunggu hampir sejam di kalideres akhirnya gue, dini, dan tule sepakat untuk ngisi perut di warteg-warteg terdekat. jalanlah kita ngiterin warteg-warteg. milih warteg mana yang kira-kira menunya sesuai. kita memaasuki warteg yang lumayan sempit tapi menunya enak. ada udang cabe, ada ikan, ada sayur pokonya enak-enak.
karena gue adalag anak dari tukang warung nasi yang juga merangkap sebagai pegawai. gue bisa memperkirakan berapa biaya makan di warteg. gue pilihlah menunya
"bu, nasi pake udang pake kuah sayur yah bu" kenapa cuman udang? karena lauk yang lain udah pada dingin dan loyo. dini dan tule ikutin menu yang gue pilih karena mereka tau kalo pilihan gue pasti sudah di itung berdasarkan feeling seorang penjual nasi. hahahhaa
minumnya teh anget, berharap biaya makan pagi ini nggak menghabiskan lebih dari 10rebu karena gue dan temen-temen mau melanjutkan perjalanan ke Anyer.
setelah di pikir-pikir, kok hampa banget piring gue yang hanya di temani nasi dan udang, gue ambillah sebungkus kerupuk emping. hampir habis makannya, siapkan duit sepuluh ribu di tangan. karena otak gue sudah membuat estimasi harga. sebagai berikut:
nasi 1 porsi di warung gue = 2000  -  2500
udang satu porsi= 2500 - 5000
teh anget di warung gue = 0 (geratis)
total paling mahal kira-kira = 7500 lah + emping 1000 - 2000
total pake emping = 9500

"nih bu" dengan pedenya ngasih duit 10rebu dan berharap dapet kembalian. ibu itu diam dan ketawa. wah wah wah masa ngira duit palsu. pikir gue saat itu
"maaf neng, kurang" kata ibu itu. bikin jantung gue berdetang pelan. dug jedar dug jedar dug jedaaaaar. 'ouh mungkin kurang serebu. mahal di udangnya'.
"emang, total makan saya berapa yah?"

keraba nggak,  berapa harga makan di warteg KALIDERES ini?
ada yang bisa nebak?
ada?
hah? 13 rebu?
apa? 12 rebu?
salaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah. mari kita lanjutkan kisah tragisnya.

"17rebu, kan tadi eneng nambah emping, jadi 19rebu"
'APAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAH' guling-gulingan dalem hati.

temen gue makannya 17rebu karena enggak pake emping, dan gue 19rebu. gara-gara emping nih yah,,,huft. entahlah yang mahal itu apanya. tempatnyakah yang eksklusif 'kurasa tempatnya lebih kecil dari warung nasi gue', atau udangnyakah, nasinyakah buatan luar negri, atau sendoknya kah terbuat dari emas 90karat, atau piringnyakah, atau memang tampang kita beloon jadi di kasih harga mahal manggut-manggut ajah. sial.
sampe di depan tuh warteg, dini dan tule protes ke gue
"sial lo teng, untung gue enggak makan pake udang ama ikan" omel tule.
"bisa abis 40rebu" sambung dini yang juga kenap apes. hahahha
"ya kan gue enggak tau"
otak gue mulai membanding-bandingkan antara warung gue dan warung kalideres
makan 17 rebu itu kalo di warung gue udah dapet
nasi 1 porsi =2500
sop iga = 11.000
kerupuk = 500
bakwan tahu = 1000
tempe = 1000
es teh manis = 2000
kenyangan mana warung kali deres sama warung gue?
kita dengan lemes setengah bernapas menghampiri tempat nunggu sambil mengulang terus ketidak terimaan kita atas 17 dan 19 rebu yang abis dengan sia-sia.
"eh, ikhlas nggak?"
"nggak akan ikhlas gue sampe kapanpun" jawab tule dan di dukung juga oleh dini.
"pengen balik lagi deh gue ke warung tadi, lo rinciin teng harga menu di warung lo. mahal banget sih dia" cerocos dini yang sepertinya dongkol banget. hahahahhaha

dengan adanya adegan itu, menjadi pelajaran buat gue. kalo makan dimana-mana. di tempat kecil alias warteg sekalipun, jangan sungkan untuk nanya harga-harganya. hahhaha PELAJARAN BANGET
"ikhlas nggak ikhlas"

Kamis, 21 April 2011

angkot angker

jaman-jamannya SD. punya rok paling pendek yaitu rok pramuka. knp? karena suka motipnya. nggak kembbang mekar kaya rok merah. rok pramuka tuh modelnya span dan memancarkan kedewasaan gimanaaaaaaaaaaaaaa gituh. menurut gue. dan jadi rok paporit. sampe kelas 6 gue rubah rok mekar berrempel dengan model sama persis dengan rok pramuka dulu. dan nice gue suka.
tapi, gara-gara rok itupula 'gara-gara gue sih sebenernya' gue jadi di grepe grepe alias di raba-raba sama orang nggak di kenal. begini ceritanya....jeng creeeeeeeeet

biasalah anak SD kalo pulang sekolah rameang, yang naek angkot kuning, naeeeeeeeeeek semua ke angkot kuning yang naek o3 naeeeeeeeeeek semua ke 03. udah ada kelompok-klompok barengnya. seinget gue, saat kejadian itu gue seangkot sama hmmmmm rama duduk di bangku dekat pintu sisi kiri angkot dan gue duduk di sisi kanan pojok tepat di belakang pak supir. samping gue ada nadilla, eka, fitri, debi, ryan, sinta. kalo nggak salah itu yang gue inget. pastinya depan gue kosong dnk. bangku kecil cuman muat dua orang yang minimalis. masuklah si orang aneh itu. mulai liatin gue. sok sok mau angkat tas gue. karena tas gue di gunakan untuk menutup keminiman rok gue saat duduk.

"sinih de, saya bantu angkat tasnya. kan berat" katanya sambil engah-engah napas yang dulu selalu bikin gue takut kalo ada orang yang napasnya kaya orang itu. ngek ngek ngek ngek,,ih napas pemburu maksiat.

gue tolak dengan seksama, begonya gue. gue nggak berani teriak dan ngadu karena tatapan matanya nagncem. di grepe-grepelah paha gue. SIAL. tapi untungnya nggak lebih karena rama liat gue nangis bekucur sendu dan dia manggil abang angkotnya untuk nurunin orang aneh itu. barulah saat si maniak sex itu turun gue nangis kejer nggak karuan mata di mana kaki dimana. hmmm... sampai akhirnya  seantero sekolah tau dan di jadikan pengumuman penting untuk anak-anak yang mengangkot agar berhati-hati dan gunakan celana setrit, kalau bisa rok jangan terlalu pendek. waw. bikin rok lagi deh gue.

selang dua bulan dari kejadian itu. gue, reka dan deby angkot bareng sepulang adri belajar tambahan. sampainya angkot di SMU 1 datanglah penumpang yang tidak asing di mata gue. cuman bedanya dulu  pake baju pegawai pabrik, sekarang rapih kaya karyawan kantor + tas kerja. dia duduk di antara gue dan reka tepat di depan deby. setiap gejlukan, rem dan goyangan mobil, tangan laki-laki itu seperti ingin menyentuh paha deby. dia urah ngincer deby banget kali ya karena gue dan reka pake baju + celana olahraga dan deby menggunakan rok. udah lupa kali tuh orang sama korban 2bulan yang lalu. buset belom insap juga. tapi karena deby orangnya cablag. pertama kali laku-laki ituh menyentuh paha deby ia langsung memukul tangan lelaki itu dan bilang "bangsat, apa-apaan lo!" abang angkot itu menoleh sebentar dan kembali menyetir "bang turun bang" tepat di depan mesjid agung kamu turun. duit angkot ngepas, nggak ada yang bawa duit lebih. akhirnya jalan kaki sampe rumah gue (karena rumah gue paling deket di antara mereka) cuma reka beda arah jadi misah. sampe rumah minta ongkos buat ongkosin deby pulang. hais angkerminah

Selasa, 19 April 2011

GUE NGGAK NGERTI TWITTER

dulu, denger kata-kata twitter dari sebuah acara talkshow para artis di salah satu stasiun balapan,,,hmmm stasiun televisi. dissitu kalo nggak salah ada torasudiro sedang membahas gempa bumi
artis 1: lo tau gempa dari mana?
tora: dari twitter (gaya bacanya seperti cinta laura 'twider")
gue bingung, apaan sih twider. alat penditeksi gempakah?, atau penditeksi bencana alamkah? mereka ngomong twider itu sambil nunjuk-nunjuk ke hape mereka yang segede papan catur. "BB".

jaman-jamannya BB baru kecium baunya tuh (eh knp yah, kalo ada produk baru, yang duluan punya pasti artis) saat itu gue berpikir 'wah hebat, hape ada penditeksi bencana alam'.
makin kesini makin kesini banyak deh tuh yang ngomongin twider. gue sebagai facebookholic hanya bisa menganga melihat orang-orang seru ngomongin kemudahan menggunakan twider. sampai akhirnya ada temen gue yang minta "ta, minta akun twider lo doonk. udah bikin?" tadinya mau gue jawab "yah kan mahal jadi nggak punya twider" maksudnya, dulu gue ngira yang punya twider itu hanya hape BB. akhirnya gue jawab dengan kesok tahu gorengan gue "hmmm blom punya, belom sempet bikin" dari situ barulah searching google "apa itu twider?"


akhirnya tahu tahu tahu, bikin deh tuh akunnya dengan alasan gengsi "kalo ada yang minta, seenggaknya gue nggak ketinggalan jaman"...setelah bikin. follow follow follow...tapi tetep, w nggak tau cara makenya...nice.

dulu ada temen yang bilang "git kan w sering mention lo, kok nggak d bales-bales?"
mana gue tahu apa itu mention dalam twider..hahahha ketahuan deh kebodohan gue dalam bertwider.

kenapa gue nggak ngerti twider
1. istilah-istilahnya.. (klo d pesbukkan udah jelas,,,mana komenn, mana ngelike, mana ngewall)
2. RT....apa itu RT?
3. nggak ngerti apa itu #gulagula #cumannanyadoang dll
4. dan jenis-jenis twider yang ngejibun di pasaran....

contoh ketidak mengertian gue
ada salah satu twit tmn gue yang majang di home jadinya begini
Hipotesa RT @ilyasil: Kedai indera.. RT @nunuconvertya: BOSA RT @jatinangorku: Via @bugsdeni: info dunk yang jualan mendoan dimana...ya ??

nah bundel '@'nya itu merendet, di barengin RT trus gue bingun, mana yang ngetwit mana yang reply? dan selama gue coba, gue nggak perna jadi ngerentet begini. dan apakah itu RT...RT di tulis setelah @blablabla kah atau sebelum. atau di kasih spasikah setelah nulis RT...BINGUNG SUMPAH!

untuk yang baca blog w. tolong ajarin gue ngtwit dengan sejelas-jelasnya....
trimakasih

Sabtu, 26 Maret 2011

tawaran cuma-cuma

Tadi pagi, sekitar pukul 10.45wib...pagi atau siang nih? both lah yah. jadi saat jam segitu, tiba-tiba ustadz  TPA w tumben-tumbenan beli lauk di warung milik THE ROESLI yang berada di gang utama jalan pribadi tangerang pasar baru 'jiah promosi'.
"asalamualaikum pak"
"waalaikumsalam, ini ayu apa gita?"
ayu itu mpok w yang juga sama-sama bersekolah TPA di sabilul al-fallahiyyah yang berada di gang pribadi 2 kesonoannya dikit. "saya gita" ustadz itu tersenyum ramah dan w balik senyum begituh seterusnya selama 10 detik. aneh.
"mau beli apa pak? ada sop kimlo enak, ada ikan kembung di cabein ..."
"ikan sama tempe 2 deh"
"bungkus"
"berapaan semua?"
"ikan 4000 + tempe 2, 2000 = 6000"
hohohohohohohohohohohohoho bukan masalah beli ikan sama tempe sih yang mau w ceritain. setelah transaksi ikan dan tempe, si ustadz masih bertengger di depan etalase makanan. mungkin ada yang ingin di belinya lagi karena menu makanan di warung THE ROESLI nggak ada tandingannya, yang makan bisa merem melek. jengkol bisa di nikmati dengan sensasi pizza. kerupuk kaleng bisa di nikmati semewah magnum "lebay"
"git, ikut pengajian anak remaja donk!"
wah penawaran yang klasik. HOROR...knp HOROR? karena w nggak ada temen buat rame2 ke pengajian-pengajian begitu.
"mau sih tapi nggak ada temen berangkat barengnya. hihihihhi" nyengir kuda nggak karuan "emang jadwalnya kapan ajah?"
"untuk pengajian anak muda sih seminggu sekali setiap hari rabu. tapi besok ikut ajah"
"lhoh? katanya rabu, besok kan..."
"besok ituh di al-adzom, ini jadwalan yang sebulan sekali. temanya cari jodoh"
ouh NO..sepertinya kedatangan ustadz ini kewarung bukan karena kebetulan tapi kemungkinan ia datang memang ingin menawarkan itu ke w dengan perantara beli ikan dan tempe. kasihan kau ikan tempe. sedikit merasa terharu tapi sedikit tersindir, kesannya w cocok ikut di tema yang itu. bisa ajah si ustadz.
"aih cocok tuh buat kamu ta" cici w yang dari tadi makan di warung tiba2 nimbrung dan ketawa PUAS "si dama besok talkshow jomblo di gereja, besok juga kamu pengajian tentang jomblo cari jodoh di mesjid...hahahahhahahahahha"
'gue dan dama sama? tidak. cici salah. nasib kita jelas tak sama masaalah asmara, cuman kebetulan aajah,,,hahahahah ngeLES'
"ikut yah, abis ashar di al-adzom. infaqnya cuman 5000"
"oke deh"
"infaqnya 5000, hasilnya berjuta-juta, ya nggak pak? hahahhahahah" nimbrung cici bikin w MALUuuuuuuuuuuu.
sebentar....kenapa w bilang 'oke deh' ? kenapa nggak bilang insyaALLAH? astagah GITAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA, berarti lo besok harus dateng dan ngehargain tawaran ustadz ganteng ituh....(dulu waktu w masih jadi murid, beliau termasuk ganteng, tp sekarang dah punya 2 anak...hohohohhoh)

besok saatnya ngelancong ke al-adzom...pergi sama siapa yah?

Jumat, 04 Februari 2011

selamat datang blog baru

BLOG BAROE NIH
untuk membuka lembaran baru akhirnya tercapai juga masa2 yang melelahkan bagiku, macam2 pengharapan cengeng, keluhan tak berguna dan penyesalan2 ngggak jelas kini aku buang jauh2...
untuk tidak mengingatnya lagi, maka ku buat selembaran blog baru yang mungkin bisa menjadi tempat curhat ku di lembar baru ini
amin amin amin

maafkan aku yang telah membuang kenangan cengeng lalu...MAAF