Sabtu, 30 April 2011

ikhlas, nggak iklas

nunggu adalah hal paling menyebalkan buat gue pribadi. apalagi nunggu di tempat yang nggak begitu nyaman dalam segi keamanan, kesejahteraan, dan godaan. nunggu dimanakah gue saat itu?
di terminal KALIDERES Tangerang. tau donk? KALIDERES yang tempat bis-bis dan busway pada nongkrong. keamanan tidak terjamin wanti-wanti ada copet ngepet berkeliaran. kesejahteraanpun nggak terjamin karena sangat horor di penuhi kenek-kenek berpakaian preman. begitu juga dengan godaan. biasalah kalo cewe canti yang tipenya macem gue sering di piwit-ppiwitin. "cewe" "assalamualaikum" dan berbagai macam godaan, malah sempet DULU di toel. untung ga ngajakin dangdutan.
nunggu hampir sejam di kalideres akhirnya gue, dini, dan tule sepakat untuk ngisi perut di warteg-warteg terdekat. jalanlah kita ngiterin warteg-warteg. milih warteg mana yang kira-kira menunya sesuai. kita memaasuki warteg yang lumayan sempit tapi menunya enak. ada udang cabe, ada ikan, ada sayur pokonya enak-enak.
karena gue adalag anak dari tukang warung nasi yang juga merangkap sebagai pegawai. gue bisa memperkirakan berapa biaya makan di warteg. gue pilihlah menunya
"bu, nasi pake udang pake kuah sayur yah bu" kenapa cuman udang? karena lauk yang lain udah pada dingin dan loyo. dini dan tule ikutin menu yang gue pilih karena mereka tau kalo pilihan gue pasti sudah di itung berdasarkan feeling seorang penjual nasi. hahahhaa
minumnya teh anget, berharap biaya makan pagi ini nggak menghabiskan lebih dari 10rebu karena gue dan temen-temen mau melanjutkan perjalanan ke Anyer.
setelah di pikir-pikir, kok hampa banget piring gue yang hanya di temani nasi dan udang, gue ambillah sebungkus kerupuk emping. hampir habis makannya, siapkan duit sepuluh ribu di tangan. karena otak gue sudah membuat estimasi harga. sebagai berikut:
nasi 1 porsi di warung gue = 2000  -  2500
udang satu porsi= 2500 - 5000
teh anget di warung gue = 0 (geratis)
total paling mahal kira-kira = 7500 lah + emping 1000 - 2000
total pake emping = 9500

"nih bu" dengan pedenya ngasih duit 10rebu dan berharap dapet kembalian. ibu itu diam dan ketawa. wah wah wah masa ngira duit palsu. pikir gue saat itu
"maaf neng, kurang" kata ibu itu. bikin jantung gue berdetang pelan. dug jedar dug jedar dug jedaaaaar. 'ouh mungkin kurang serebu. mahal di udangnya'.
"emang, total makan saya berapa yah?"

keraba nggak,  berapa harga makan di warteg KALIDERES ini?
ada yang bisa nebak?
ada?
hah? 13 rebu?
apa? 12 rebu?
salaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah. mari kita lanjutkan kisah tragisnya.

"17rebu, kan tadi eneng nambah emping, jadi 19rebu"
'APAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAH' guling-gulingan dalem hati.

temen gue makannya 17rebu karena enggak pake emping, dan gue 19rebu. gara-gara emping nih yah,,,huft. entahlah yang mahal itu apanya. tempatnyakah yang eksklusif 'kurasa tempatnya lebih kecil dari warung nasi gue', atau udangnyakah, nasinyakah buatan luar negri, atau sendoknya kah terbuat dari emas 90karat, atau piringnyakah, atau memang tampang kita beloon jadi di kasih harga mahal manggut-manggut ajah. sial.
sampe di depan tuh warteg, dini dan tule protes ke gue
"sial lo teng, untung gue enggak makan pake udang ama ikan" omel tule.
"bisa abis 40rebu" sambung dini yang juga kenap apes. hahahha
"ya kan gue enggak tau"
otak gue mulai membanding-bandingkan antara warung gue dan warung kalideres
makan 17 rebu itu kalo di warung gue udah dapet
nasi 1 porsi =2500
sop iga = 11.000
kerupuk = 500
bakwan tahu = 1000
tempe = 1000
es teh manis = 2000
kenyangan mana warung kali deres sama warung gue?
kita dengan lemes setengah bernapas menghampiri tempat nunggu sambil mengulang terus ketidak terimaan kita atas 17 dan 19 rebu yang abis dengan sia-sia.
"eh, ikhlas nggak?"
"nggak akan ikhlas gue sampe kapanpun" jawab tule dan di dukung juga oleh dini.
"pengen balik lagi deh gue ke warung tadi, lo rinciin teng harga menu di warung lo. mahal banget sih dia" cerocos dini yang sepertinya dongkol banget. hahahahhaha

dengan adanya adegan itu, menjadi pelajaran buat gue. kalo makan dimana-mana. di tempat kecil alias warteg sekalipun, jangan sungkan untuk nanya harga-harganya. hahhaha PELAJARAN BANGET
"ikhlas nggak ikhlas"

Kamis, 21 April 2011

angkot angker

jaman-jamannya SD. punya rok paling pendek yaitu rok pramuka. knp? karena suka motipnya. nggak kembbang mekar kaya rok merah. rok pramuka tuh modelnya span dan memancarkan kedewasaan gimanaaaaaaaaaaaaaa gituh. menurut gue. dan jadi rok paporit. sampe kelas 6 gue rubah rok mekar berrempel dengan model sama persis dengan rok pramuka dulu. dan nice gue suka.
tapi, gara-gara rok itupula 'gara-gara gue sih sebenernya' gue jadi di grepe grepe alias di raba-raba sama orang nggak di kenal. begini ceritanya....jeng creeeeeeeeet

biasalah anak SD kalo pulang sekolah rameang, yang naek angkot kuning, naeeeeeeeeeek semua ke angkot kuning yang naek o3 naeeeeeeeeeek semua ke 03. udah ada kelompok-klompok barengnya. seinget gue, saat kejadian itu gue seangkot sama hmmmmm rama duduk di bangku dekat pintu sisi kiri angkot dan gue duduk di sisi kanan pojok tepat di belakang pak supir. samping gue ada nadilla, eka, fitri, debi, ryan, sinta. kalo nggak salah itu yang gue inget. pastinya depan gue kosong dnk. bangku kecil cuman muat dua orang yang minimalis. masuklah si orang aneh itu. mulai liatin gue. sok sok mau angkat tas gue. karena tas gue di gunakan untuk menutup keminiman rok gue saat duduk.

"sinih de, saya bantu angkat tasnya. kan berat" katanya sambil engah-engah napas yang dulu selalu bikin gue takut kalo ada orang yang napasnya kaya orang itu. ngek ngek ngek ngek,,ih napas pemburu maksiat.

gue tolak dengan seksama, begonya gue. gue nggak berani teriak dan ngadu karena tatapan matanya nagncem. di grepe-grepelah paha gue. SIAL. tapi untungnya nggak lebih karena rama liat gue nangis bekucur sendu dan dia manggil abang angkotnya untuk nurunin orang aneh itu. barulah saat si maniak sex itu turun gue nangis kejer nggak karuan mata di mana kaki dimana. hmmm... sampai akhirnya  seantero sekolah tau dan di jadikan pengumuman penting untuk anak-anak yang mengangkot agar berhati-hati dan gunakan celana setrit, kalau bisa rok jangan terlalu pendek. waw. bikin rok lagi deh gue.

selang dua bulan dari kejadian itu. gue, reka dan deby angkot bareng sepulang adri belajar tambahan. sampainya angkot di SMU 1 datanglah penumpang yang tidak asing di mata gue. cuman bedanya dulu  pake baju pegawai pabrik, sekarang rapih kaya karyawan kantor + tas kerja. dia duduk di antara gue dan reka tepat di depan deby. setiap gejlukan, rem dan goyangan mobil, tangan laki-laki itu seperti ingin menyentuh paha deby. dia urah ngincer deby banget kali ya karena gue dan reka pake baju + celana olahraga dan deby menggunakan rok. udah lupa kali tuh orang sama korban 2bulan yang lalu. buset belom insap juga. tapi karena deby orangnya cablag. pertama kali laku-laki ituh menyentuh paha deby ia langsung memukul tangan lelaki itu dan bilang "bangsat, apa-apaan lo!" abang angkot itu menoleh sebentar dan kembali menyetir "bang turun bang" tepat di depan mesjid agung kamu turun. duit angkot ngepas, nggak ada yang bawa duit lebih. akhirnya jalan kaki sampe rumah gue (karena rumah gue paling deket di antara mereka) cuma reka beda arah jadi misah. sampe rumah minta ongkos buat ongkosin deby pulang. hais angkerminah

Selasa, 19 April 2011

GUE NGGAK NGERTI TWITTER

dulu, denger kata-kata twitter dari sebuah acara talkshow para artis di salah satu stasiun balapan,,,hmmm stasiun televisi. dissitu kalo nggak salah ada torasudiro sedang membahas gempa bumi
artis 1: lo tau gempa dari mana?
tora: dari twitter (gaya bacanya seperti cinta laura 'twider")
gue bingung, apaan sih twider. alat penditeksi gempakah?, atau penditeksi bencana alamkah? mereka ngomong twider itu sambil nunjuk-nunjuk ke hape mereka yang segede papan catur. "BB".

jaman-jamannya BB baru kecium baunya tuh (eh knp yah, kalo ada produk baru, yang duluan punya pasti artis) saat itu gue berpikir 'wah hebat, hape ada penditeksi bencana alam'.
makin kesini makin kesini banyak deh tuh yang ngomongin twider. gue sebagai facebookholic hanya bisa menganga melihat orang-orang seru ngomongin kemudahan menggunakan twider. sampai akhirnya ada temen gue yang minta "ta, minta akun twider lo doonk. udah bikin?" tadinya mau gue jawab "yah kan mahal jadi nggak punya twider" maksudnya, dulu gue ngira yang punya twider itu hanya hape BB. akhirnya gue jawab dengan kesok tahu gorengan gue "hmmm blom punya, belom sempet bikin" dari situ barulah searching google "apa itu twider?"


akhirnya tahu tahu tahu, bikin deh tuh akunnya dengan alasan gengsi "kalo ada yang minta, seenggaknya gue nggak ketinggalan jaman"...setelah bikin. follow follow follow...tapi tetep, w nggak tau cara makenya...nice.

dulu ada temen yang bilang "git kan w sering mention lo, kok nggak d bales-bales?"
mana gue tahu apa itu mention dalam twider..hahahha ketahuan deh kebodohan gue dalam bertwider.

kenapa gue nggak ngerti twider
1. istilah-istilahnya.. (klo d pesbukkan udah jelas,,,mana komenn, mana ngelike, mana ngewall)
2. RT....apa itu RT?
3. nggak ngerti apa itu #gulagula #cumannanyadoang dll
4. dan jenis-jenis twider yang ngejibun di pasaran....

contoh ketidak mengertian gue
ada salah satu twit tmn gue yang majang di home jadinya begini
Hipotesa RT @ilyasil: Kedai indera.. RT @nunuconvertya: BOSA RT @jatinangorku: Via @bugsdeni: info dunk yang jualan mendoan dimana...ya ??

nah bundel '@'nya itu merendet, di barengin RT trus gue bingun, mana yang ngetwit mana yang reply? dan selama gue coba, gue nggak perna jadi ngerentet begini. dan apakah itu RT...RT di tulis setelah @blablabla kah atau sebelum. atau di kasih spasikah setelah nulis RT...BINGUNG SUMPAH!

untuk yang baca blog w. tolong ajarin gue ngtwit dengan sejelas-jelasnya....
trimakasih