Kamis, 21 April 2011

angkot angker

jaman-jamannya SD. punya rok paling pendek yaitu rok pramuka. knp? karena suka motipnya. nggak kembbang mekar kaya rok merah. rok pramuka tuh modelnya span dan memancarkan kedewasaan gimanaaaaaaaaaaaaaa gituh. menurut gue. dan jadi rok paporit. sampe kelas 6 gue rubah rok mekar berrempel dengan model sama persis dengan rok pramuka dulu. dan nice gue suka.
tapi, gara-gara rok itupula 'gara-gara gue sih sebenernya' gue jadi di grepe grepe alias di raba-raba sama orang nggak di kenal. begini ceritanya....jeng creeeeeeeeet

biasalah anak SD kalo pulang sekolah rameang, yang naek angkot kuning, naeeeeeeeeeek semua ke angkot kuning yang naek o3 naeeeeeeeeeek semua ke 03. udah ada kelompok-klompok barengnya. seinget gue, saat kejadian itu gue seangkot sama hmmmmm rama duduk di bangku dekat pintu sisi kiri angkot dan gue duduk di sisi kanan pojok tepat di belakang pak supir. samping gue ada nadilla, eka, fitri, debi, ryan, sinta. kalo nggak salah itu yang gue inget. pastinya depan gue kosong dnk. bangku kecil cuman muat dua orang yang minimalis. masuklah si orang aneh itu. mulai liatin gue. sok sok mau angkat tas gue. karena tas gue di gunakan untuk menutup keminiman rok gue saat duduk.

"sinih de, saya bantu angkat tasnya. kan berat" katanya sambil engah-engah napas yang dulu selalu bikin gue takut kalo ada orang yang napasnya kaya orang itu. ngek ngek ngek ngek,,ih napas pemburu maksiat.

gue tolak dengan seksama, begonya gue. gue nggak berani teriak dan ngadu karena tatapan matanya nagncem. di grepe-grepelah paha gue. SIAL. tapi untungnya nggak lebih karena rama liat gue nangis bekucur sendu dan dia manggil abang angkotnya untuk nurunin orang aneh itu. barulah saat si maniak sex itu turun gue nangis kejer nggak karuan mata di mana kaki dimana. hmmm... sampai akhirnya  seantero sekolah tau dan di jadikan pengumuman penting untuk anak-anak yang mengangkot agar berhati-hati dan gunakan celana setrit, kalau bisa rok jangan terlalu pendek. waw. bikin rok lagi deh gue.

selang dua bulan dari kejadian itu. gue, reka dan deby angkot bareng sepulang adri belajar tambahan. sampainya angkot di SMU 1 datanglah penumpang yang tidak asing di mata gue. cuman bedanya dulu  pake baju pegawai pabrik, sekarang rapih kaya karyawan kantor + tas kerja. dia duduk di antara gue dan reka tepat di depan deby. setiap gejlukan, rem dan goyangan mobil, tangan laki-laki itu seperti ingin menyentuh paha deby. dia urah ngincer deby banget kali ya karena gue dan reka pake baju + celana olahraga dan deby menggunakan rok. udah lupa kali tuh orang sama korban 2bulan yang lalu. buset belom insap juga. tapi karena deby orangnya cablag. pertama kali laku-laki ituh menyentuh paha deby ia langsung memukul tangan lelaki itu dan bilang "bangsat, apa-apaan lo!" abang angkot itu menoleh sebentar dan kembali menyetir "bang turun bang" tepat di depan mesjid agung kamu turun. duit angkot ngepas, nggak ada yang bawa duit lebih. akhirnya jalan kaki sampe rumah gue (karena rumah gue paling deket di antara mereka) cuma reka beda arah jadi misah. sampe rumah minta ongkos buat ongkosin deby pulang. hais angkerminah

4 komentar:

  1. waaah, anjrit tuh laki-laki idung belang. anak sd diembat juga.


    untung aja cuma pahanya doang. :P yang lainnya ngga kena kan? :D

    BalasHapus
  2. iya, jadi penasaran gue pengen liat lagi orangnya. udah insap ada udah dapet azab...
    bagi gue ini bukan "untung paha doang" tapi udah RUGI besar

    BalasHapus
  3. bersyukur deh ga pernah *dan ga minta

    BalasHapus
  4. Kejahatan dapat terjadi dimanapun tanpa memilih korban baik itu pria maupun wanita.
    jadilah kuat dan lindungilah diri anda serta orang-orang yang anda cintai dan bergabunglah dengan kami di www.bakatsuper.com

    BalasHapus