Sabtu, 30 April 2011

ikhlas, nggak iklas

nunggu adalah hal paling menyebalkan buat gue pribadi. apalagi nunggu di tempat yang nggak begitu nyaman dalam segi keamanan, kesejahteraan, dan godaan. nunggu dimanakah gue saat itu?
di terminal KALIDERES Tangerang. tau donk? KALIDERES yang tempat bis-bis dan busway pada nongkrong. keamanan tidak terjamin wanti-wanti ada copet ngepet berkeliaran. kesejahteraanpun nggak terjamin karena sangat horor di penuhi kenek-kenek berpakaian preman. begitu juga dengan godaan. biasalah kalo cewe canti yang tipenya macem gue sering di piwit-ppiwitin. "cewe" "assalamualaikum" dan berbagai macam godaan, malah sempet DULU di toel. untung ga ngajakin dangdutan.
nunggu hampir sejam di kalideres akhirnya gue, dini, dan tule sepakat untuk ngisi perut di warteg-warteg terdekat. jalanlah kita ngiterin warteg-warteg. milih warteg mana yang kira-kira menunya sesuai. kita memaasuki warteg yang lumayan sempit tapi menunya enak. ada udang cabe, ada ikan, ada sayur pokonya enak-enak.
karena gue adalag anak dari tukang warung nasi yang juga merangkap sebagai pegawai. gue bisa memperkirakan berapa biaya makan di warteg. gue pilihlah menunya
"bu, nasi pake udang pake kuah sayur yah bu" kenapa cuman udang? karena lauk yang lain udah pada dingin dan loyo. dini dan tule ikutin menu yang gue pilih karena mereka tau kalo pilihan gue pasti sudah di itung berdasarkan feeling seorang penjual nasi. hahahhaa
minumnya teh anget, berharap biaya makan pagi ini nggak menghabiskan lebih dari 10rebu karena gue dan temen-temen mau melanjutkan perjalanan ke Anyer.
setelah di pikir-pikir, kok hampa banget piring gue yang hanya di temani nasi dan udang, gue ambillah sebungkus kerupuk emping. hampir habis makannya, siapkan duit sepuluh ribu di tangan. karena otak gue sudah membuat estimasi harga. sebagai berikut:
nasi 1 porsi di warung gue = 2000  -  2500
udang satu porsi= 2500 - 5000
teh anget di warung gue = 0 (geratis)
total paling mahal kira-kira = 7500 lah + emping 1000 - 2000
total pake emping = 9500

"nih bu" dengan pedenya ngasih duit 10rebu dan berharap dapet kembalian. ibu itu diam dan ketawa. wah wah wah masa ngira duit palsu. pikir gue saat itu
"maaf neng, kurang" kata ibu itu. bikin jantung gue berdetang pelan. dug jedar dug jedar dug jedaaaaar. 'ouh mungkin kurang serebu. mahal di udangnya'.
"emang, total makan saya berapa yah?"

keraba nggak,  berapa harga makan di warteg KALIDERES ini?
ada yang bisa nebak?
ada?
hah? 13 rebu?
apa? 12 rebu?
salaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah. mari kita lanjutkan kisah tragisnya.

"17rebu, kan tadi eneng nambah emping, jadi 19rebu"
'APAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAH' guling-gulingan dalem hati.

temen gue makannya 17rebu karena enggak pake emping, dan gue 19rebu. gara-gara emping nih yah,,,huft. entahlah yang mahal itu apanya. tempatnyakah yang eksklusif 'kurasa tempatnya lebih kecil dari warung nasi gue', atau udangnyakah, nasinyakah buatan luar negri, atau sendoknya kah terbuat dari emas 90karat, atau piringnyakah, atau memang tampang kita beloon jadi di kasih harga mahal manggut-manggut ajah. sial.
sampe di depan tuh warteg, dini dan tule protes ke gue
"sial lo teng, untung gue enggak makan pake udang ama ikan" omel tule.
"bisa abis 40rebu" sambung dini yang juga kenap apes. hahahha
"ya kan gue enggak tau"
otak gue mulai membanding-bandingkan antara warung gue dan warung kalideres
makan 17 rebu itu kalo di warung gue udah dapet
nasi 1 porsi =2500
sop iga = 11.000
kerupuk = 500
bakwan tahu = 1000
tempe = 1000
es teh manis = 2000
kenyangan mana warung kali deres sama warung gue?
kita dengan lemes setengah bernapas menghampiri tempat nunggu sambil mengulang terus ketidak terimaan kita atas 17 dan 19 rebu yang abis dengan sia-sia.
"eh, ikhlas nggak?"
"nggak akan ikhlas gue sampe kapanpun" jawab tule dan di dukung juga oleh dini.
"pengen balik lagi deh gue ke warung tadi, lo rinciin teng harga menu di warung lo. mahal banget sih dia" cerocos dini yang sepertinya dongkol banget. hahahahhaha

dengan adanya adegan itu, menjadi pelajaran buat gue. kalo makan dimana-mana. di tempat kecil alias warteg sekalipun, jangan sungkan untuk nanya harga-harganya. hahhaha PELAJARAN BANGET
"ikhlas nggak ikhlas"

9 komentar:

  1. wkwkwkwkw, makannya ati ati kalo makan ditempat umum kayak gitu. tanya dulu. gue aja pernah beli pop mie, tau ngga harganya berapa? 7rb, gila ngga tuh? wkwkwkwk


    btw, kapan kapan gue mampir ke warung loe ya. makan gratis... #ngibrit

    BalasHapus
  2. hahahahhahahahahaha....
    popmie gila. yang jual lebih gila. hahahh

    maaf,warung w pake alat penditeksi. orang yang berniat minta gratisan di larang masuk bang...haahhaha
    eh eks elo tuh temen FB gue yah? siapa sih lo?
    #penasaran, ngintip2

    BalasHapus
  3. weeee... gue ngga maenan fb ~_~
    emang kenapa? geer loe... wkwkwkwk


    #kabuuuuuuuuurrrr...

    BalasHapus
  4. beuuuh mahal bener..
    kalo pengalaman aku sih, makan2 di tempat yg rame orang tp bukan tempat makan semacam tempat rekreasi, obyek wisata gitu harga emang bisa jadi ga masuk akal..
    cuma heran juga di terminal kok bisa mahal sangat ya? -.-a

    BalasHapus
  5. @eks....w punya blog 2. yang di akun onoh lo nongol, di akun yang ini lo juga nongol..blogger sejati...hahah gue ge-er? iya w ge-er di ikutin ama cowo manis kaya kamu eks
    #mual-mual
    @yen...berhati-hatilah dengan warteg-warteg terminal!

    BalasHapus
  6. itu harga mahal krn ada biaya untuk bayar premannya, jadi dinaikin deh harganya

    BalasHapus
  7. ouh...mereka kena pajak preman? huft

    BalasHapus
  8. inget beud w hhaha

    BalasHapus