Kamis, 04 Agustus 2011

Berkah Romadhon

bulan puasa tahun ini, gue ngerasa lebih giat dalam beribadah. tadarusnya ada, kesadaran mau sholatnya ada. di banding tahun-tahun lalu yang cuman sholat isya ama tarawih dowang. jujur, gue paling MALES sholat. semenjak pengajian alhamdulillah gue lebih di arahkan mungkin ya. dan temen-temen guepun selalu ngingetin gue yang males ini.
walaupun gue pernah pesantren 6 tahun. keimanan gue atau kesadaran gue untuk menjalankan sholat 5 waktupun masih kurang. jujur, di pesantren juga gue buronan para pengurus dan guru. gue paling males pergi jama'ah dan di kamar pun boro-boro sholat. pernah di sidang beberapa kali tapi setan udah merasuki hati gue. maleeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeees banget ama yang namanya sholat. padahal sholat nggak nyampe ngabisin 1 jam. astaghfirullahalaziim...jangan pada kaya gue deh lo pada. selama nggak pernah solat bawaan hati gue tuh was-was ajah, inget ke dosa tapi nggak pernah bisa merubah diri. tapi moga-moga sekarang gue makin di bentuk menjadi baik.
di atas tadi ada kata "pengajian" mungkin jaman sekarang menggambarkan suatu pengajian adalah ajaran sesat karena kebanyakan orang hilang atau keikut di ajaran sesat karena pengajian-pengajian. pengajian yang gue ikutin nggak menyimpang kok dan ini pun di bawah naungan pak WH walikota tangerang. pengajian gue ini di bawah tanggung jawab suatu organisasi islam BKPRMI (badan komunikasi pemuda remaja masjid indonesia) dan gue kepala sekretariat di organisasi tersebut "baru ajah di angkat". organisasi ini udah lama terbentuk cumannya gue baru ajah gabung dan baru di ajakin tetangga gue yang juga sodara gue dan juga beliau adalah ketua umum organisasi ini.
oke kembali membahas ramadhan. alhamdulillah gue punya temen-temen yang 100% mantau ibadah gue dan gue salut sama mereka yang rata-rata bukan lulusan pesantren seperti gue tapi kedalaman tentang ilmu agamanya melebihi gue. SUBHANALLAH gue minder banger ama mereka. rasanya mau ngumpetin identitas gue sebagai alumni pondok pesantren.
saur pertama yang barokah...bersama kedua teman gue yang nggak tau mau tidur dimana karena abis ngukut acara di pesantren salah satu ustadz pengajian. tadinya di suruh nginep disanah karena suasananya asing (padahal pernah kesana) dan cuman bertiga jadi kurang seru akhirnya memutuskan untuk pulang tengah malem. karena nggak sopan juga pulang tengah malem akhirnya nginep di masjid.
tadinya mau tidur di masjid, tapi situasi menegangkan karena masjid segede gaban dan kita bertiga tidur di kegelapan masjid...pindahlah kekantor tempat gue kerja yaitu di lantai 4 masjid. enak sih tapi gerah dan menegangkan karena jendela kaca semua tidak ada hordengnya. pindah lagi akhirnya pindah ke kantor MUI di belakang masjid. dari awal emang di suruh di situ tapi kita bertiga ngeri dan nggak enak soalnya banyak ustadz yang masih kerja dan nginep di sana. tapi dari pada nggak tidur. lumayan juga ada ruangan kosong berAC yang bisa di jadikan tempat kita tidur...

tempatnya lumayan sempit karena ada meja dan kursi kantor beserta lemari2 buku...kami tidur terpisah demi mendapatkan keluasan tidur...
yang atas itu gue...tidur di depan pintu persis satpam hohohohohoho
yang di bawah gue itu sofia, tidur di depan meja si bos hohoho
dan di bawahnya lagi itu temen baru gue, dan temen kampusnya sofie namanya yully dia lebih memilih tidur di bangku...abisan tidur deket gue maunya meluk-meluk tidur deket sofie juga...hahahah nggak di terima dimana-mana akhirnya memindahkan diri untuk tidur di bangku,,,hehehehhehe
saur tiba, gue kira bakal di siapin ama ustadz yang standby di kantor...gak taunya
"git...bangun saur" si ustadz bangunin dari luar. begitu keluar, beliau udah rapih dengan jaketnya.
"mau kemana ustadz?"
"pulang" jiah pulang? gue kira mau beliin makan saur soalnya tadi sebelom pulang dari pesantren ustadz sofyan, ustadz jemy selaku ketua organisasi ini bilang "y udah nginep di masjid ajah, nanti masalah saur biar ustadz rofiqi yang urus". setelah ustadz rofiqi keluar, mata kita tertuju pada pelastik item di bangku.
"yah kiraen di beliin saur" keluh sofie
"eh ini ada bungkusan...udah di beliin kali ni" ujar yuli sambil megang pelastiknya. belom sempet di buka, ustadz rofiki udah masuk lagi ke ruang tengah kantor.
"aduh alquran saya ketinggalan" sambil ngambil bungkusan tadi, ternyata yang di dalem bungkusan tadi itu alqur-an bukan makanan...berkelana deh si bidadari ini mencari sesuap saur...keluar dari gerbang masjid berasa tinggal di masjid beneran. adem bawaaannya.
muter-muter cari makanan ketemulah pecel lele. hum saur yang BAROKAH......
setelah saur tidur sejenak menunggu sholat subuh....
yang abu2 itu yuli nah sampingnya yuli namanya ema, dia nggak iukuts sampe saur,,,ini pecel lele di deket pesantrennya ustadz sofyan sekalian buka puasa belom makan nasi...hehhehhhehe
 selesai sholat subuh ceritanya tadarusan...ademnya hati ini jika membaca al-qur'an
tapi, kenarsisan nggak berenti walau sedang di rumah ALLAH...pokonya SERU
unforgetable

Tidak ada komentar:

Posting Komentar