Selasa, 29 November 2011

Banyak cerita saat jaga warung

jaga warung emang paling ngeselin. karena panas yang menyengat.
ditambah lagi ukuran warung gue sempit.

okeh lanjut lagi sekarang gue lagi di kampus. numpang inet gratis alias WIFI...padahal masuk kelas masih beberapa jam lagi. hari gini gratisan kudu dimanfaatkan.

baiklah. kembali kekeluhkesahan gue terhadap JAGA WARUNG.
jaga warung adalah kegiatan rutin gue setiap senin sampe sabtu kecuali hari libur. warung keluarga gue sangat menghormati kalender nasional. dimana tanggal merah disitu warung kamipun tutup. sebenernya jaga warung hal yang mengasyikan tapi karena warung gue mangkal di pinggir gang rumah yah 2meter X 10 meteran mungkin yah. dan itu sempit banget. di dalemnya terdapat etalase makanan, kompor dan meja piring gelas di pojok kanan. sebelah sononya terdapat meja panjang dan bangku plastik untuk para pembeli. kalo mau jalan dari ujung ke ujung mesti miringkan badan (kalo penuh yang makan). dan tempat gue bersemayam adalah di depan etalase makanan tepat di sebelah kompor. panas? beuh jangan di tanya.

ada banyak keunikan saat gue jaga warung. gue bisa nemuin berbagai camam karakter orang dalam satuharinya. dan warung gue multi fungsi. selain tempat makan, mereka juga sering ngegosip di warung. dan dari jaga warunglah gue jadi tau, ngegosip itu bukan hanya kalangan ibu-ibu saja tapi bapak-bapak juga menganutnya. ada  beberapa geng bapak-bapak yang menghabiskan waktunya di warung kurang lebih satu jam-an hanya untuk ngomongin bosnya yang begini-begitu atau ngomongin rekan kerjanya yang begini-begitu.

warung gue juga sering jadi tempat curhat. nyokap gue termasuk ibu-ibu yang gaul dan asik di ajak bicara. anak muda, anak tua, anak nya selalu nyambung kalo cerita ama beliau. curhat tentang pacarlah, curhat tentang rumah tangga. 'haduh, buka konseling ajah mah sekalian.' karena nyokap gue terkenal '"ibu gaul" ada beberapa dari pelanggan nyokap yang sempat kurangajar. mentang-mentang nyokap gue janda, bapak-bapak itu maksa kawin ke nyokap. dan cara orang itu liatin nyokap tuh kaya lagi nelanjangin. pernah kan ngerasa di liatin sama cowo yang aneh? cara mandanginnya beda gitu. nyokap gue sampe nangis tiap jaga warung dan mengharuskan gue ganti jadwal jaga warung. biasany gue jaga warung siang, semenjak kejadian itu gue jadi jaga warung pagi. gara-gara kejadian itu juga gue jadi underestimate ama setiap bapak-bapak yang beli. gue pelototin, gue judesin apalagi pas beneran orang itu kewarung dan berhadapan dengan gue. gue hantem dengan tatapan bengis gue. huft. dan alhamdulillah besok-besok udah kaga dateng lagi. horey jaga warung siang lagi.

pernah gue kedatangan artis. lebi tepatnya adenya artis. adenya arilaso. tau kan arilaso. yang nyanyinya enak itu. lagunya juga enak. nggak cuman adenya artis, para pemain bola, artis lapangan indonesia juga turut meramaikan warung gue. memang kebetulan dulu tempat singgahnya mereka tepat didepan rumah gue. mes-mesan gitu karena lapangan tempat persikota latihan ada di belakang gerbang gede di sebelah pojok gang rumah gue. nyokap cukup terkenal di kalangan pemain bola dan hampir setiap pertandingan gue dan keluarga selalu dapet tiket VVIP. kalo mereka menang pasti di ajak makan-makan dan mereka selalu makan siang di warung gue. pernah sampe ada penggemar mereka yang ngegerumunin warung gue untuk minta tanda tangan beberapa pemain persikota yang sedang nongkrong di warung gue.

ada beberapa pelanggan yang bikin gue kesel. pertama, suaranya kecil dan ekpresinya nggak ada. setiap orang itu beli rasanya hati ini pengen ketawa campur kecel. suaranya tuh pelaaaaaaaaaaaaaaaaan banget, rasanya gue pengen paus-in kegiatan di sekitar rumah gue buat dengerin omongan dia lebih jelas. tampangnya cengo abis. abis-abisan. kedua, tampang belagu, sering salah mesen. udah di pelastikin "eh salah, bukan beli ikan tapi ayam goreng." kan ngerjain. ketiga, pengennya buru-buru ajah "ta cepet ta, laper nih laper. nasi, telor, sayur asem, ikan asin, sambelin dikit ajah ta dikit" ngomongnya tuh cepet dan selalu minta di layanin duluan kalo lagi ngantri. huft. keempat, nah nih dia si ibu-ibu rempong. belinya serebu tapi porsinya mau 5000. kalo nggak di kasih ngedumel sambil senyum-senyum, entahlah senyum apaan. sampe sekarang belum terditeksi.

pembeli adalah raja. itu yang membuat gue susah untuk protes "pak suaranya kencengin dong pak, emang di dunia ini cuma ada bapak dan saya ajah?." atau menegor "ngantri donk pak! buru-buru ajah. semua juga laper." atau mengkritik "pikir dulu sebelom beli" dan marah "kalo nggak punya duit ya terima ajah jangan marah ke saya."

hmmm, sebenernya gue juga pernah terpesona sama pembeli. ada satu cowo yang kalem banget mukanya. tapi sepertinya gue cuma di beri kesempatan ketemu orang itu sekali dalam seumur hidup deh. soalnya gue nggak pernah ketemu lagi.

masih banyak cerita sih tapi gue mau kekantin dulu....bye

8 komentar:

  1. mantap...yg ptg wirausaha :D

    BalasHapus
  2. Blog yang sangat bagus gan,,,,, kunjungan balik and follow balik ya gan,,,,,,,

    minta back link alexa.a gan soal nya punya ane baru ganti domain nih,,,

    http://www.falahmulyana.com/

    makasih ebelum nya gan.........
    happy blogging gan

    BalasHapus
  3. heeeee,,,kocak juga ni cerita,,,kek sayur asem,,menyegerkan gitu hee..follback sob,kalo berkenan seehh..salam kenal...

    BalasHapus
  4. ceritanya lucu...ane ketawa sampe sakit perut neh sist...bhaaahahaaaay

    Blog'e Cah Nganjuk support blog sista :D

    BalasHapus
  5. wah, lumayan juga ya. warungnya udah pernah disambangin sama adeknya ari lasso. :D

    BalasHapus
  6. hahahaha
    ga tau mau respon apa

    BalasHapus
  7. Hahaha gila, saya curiga ini bukan warung, tapi restoran... :D

    BalasHapus
  8. warung....
    ini beneran warung....
    sejenis warteg. malah lebih kecil dari warteg biasanya
    dan kami bukan warteg(warung tegal), karena kami bukan orang tegal
    mari mampir, sekalian icip icip makanan kami
    hohohohoho

    BalasHapus