Jumat, 25 November 2011

tersiksanya jadi GENDUT (ralat)

tersiksanya jadi GENDUT
gesper gue guede banget
alias gesper permanen.
gue biasa menyebutnya sandwich. tumbukan gesper dipinggang gue bernama SANDWICH
dan mereka bertumpuk dengan seenaknya. membuat gue susah nyocokin baju.

mau yang ini salah
mau yang itu salah
harus pake apa
susah yah jadi orang gendut

kalo udah pengen keluar rumah, entah itu shoping, meeting, climbing, atau sinting lhoh...pokonya kegiatan diluar rumah. yah sekarang sih biasanya keluar rumah karena jaga warung dan kuliah. kalo shopping? hmm jujur, gue nggak punya waktu untuk shopping. kenapa? karena...karena ....karena gue BOKE.

kembali ke si gendut. gue.
tersiksanya gue saat nyocokin baju
3hari yang lalu celana ini muat sekarang udah nggak muat
ditambahlagi perawakan gue tinggi besar. kadang celana panjang pada ngararatung.
nih sekarang gue lagi ngetik di halte kampus dengan mengenakan celana hital jadul gue
yang NGATUNG
bodoamatlah...

kenapa pake celana ngatung? kaya nggak ada celana lain ajah.
karena pertama, gue sebagai orang gendut merasa susah dapet celana yang muat. muat di pinggang tapi kurang panjang. atau panjang udah pas tapi kurang muat di pinggang. kedua, biasanya gue selalu bermasalah sama bagian 'selangkangan' celana. Oops... agak tabu nggak sih? nggak lah yah. jadi gini, entah gue ajah atau orang-orang gendut lainnya yang sering mengalami ini "kerobekan di bagian selangkangan jeans". pernah? sering? nah celana gue rata2 udah lebih dari 3X di benerin bagian selangkangannya. makin kesini makin nggak nyaman di pakenya. Karena, banyak tambelan di daerah itu hahahahahha... ketiga, nggak lain dan nggak bukan "NGGAK MUAT GESPER CELANA" gue nggak pernah pake gesper saat pake celana jeans alhasil celana selalu melorot yang memaksa gue untuk menariknya kembali ke pinggul (tanpa liat keadaan, tarik ajah).

gue punya banyak celana jeans (sombooooong) tapi ya itu, tiga alasan itu membuat koleksi celana-celana gue makin menyurut. eh satulagi deh rata-rata juga celana gue kancingnya coplok jadi mesti di ganjel penitih atau jarum pentol. huwaaaaah miris sekali nasib celana jeans gue. ‘gue yang miris atau celananya ya?’

ada sih satu jeans gue yang udah setahunan lebih belom robek di bagian selangkangan tapi tapi tapi dia copot di kancing. huft mungkin itu satu dari rebuan(weleh) jeans gue yang anti gesekan. dan gue sangat menyukai celana itu. sayangnya, tuh celana warnanya nggak bisa di ajak netral. coklat pudar agak membleh. yang mengharuskan gue untuk memakai atasan serupa atau hitam sampe kekerudung. yah gue bukan fashionista sih jadi terkadang gue pake pakean yang dari kerudung sampe kekaoskaki yang beda-beda. Ex: kerudung hitam, baju hijau, cardigan hitam, celana jeans coklat membleh, kaoskaki pink(Cuma itu kaos kaki yang nggak bolong), dan sepatu crocs biru tua. Nyambung nggak? Nyambung ajahlah buat gue. selama nggak ada yang protes depan muka gue, gue sih cuek ajah. hahahahahahaha HIDUP KEBEBASAN.

untuk para pembaca, segeralah berdiet. jangan seperti gue. diet ajah sampe nangis. rasanya nggak tega kalo liatin makanan di anggurin didepan mata. ditambah lagi nyokap sering pepergian keluarkota dan bawa oleh-oleh waduh gue orang pertama yang nyamber oleh-oleh itu terutama makanan. nggak peduli jamberapapun nyokap pulang. kalo denger nyokap pulang gue langsung loncat dan bergegas turun "pasukan siap tempur dor dor dor". DIETLAH SEBELUM DI DIETKAN

diet diet diet. setiap di tanya ama seseorang "kapan diet" gue selalu jawab "dua bulan lagi kurus". dari semester 1 lhoh...hahaha au dah dua bulan nya jatuh pada bulan dan tahun apa. gue nggak terlalu mikirin kegemukan gue ini(kalo lagi laper) tapi kalo lagi jalan ke mall liat baju bagus baru deh kepikiran. gigit jari sambil mandangin baju-baju "andai gue langsing." sebenernya gue pengen gituh jaga asupan makan. Atau hindarin makanan berlemak deh. tapi rasanya susah. tiap pagi sampe siang gue jaga warung. warung nasi. kan nggak cuma nasi yang gue jual ada lauk-lauk yang selalu menggoda gue di tambah es teh manis yang sering manggil-manggil gue "hayu gita...aku siap di olah". rasanya mustahil punya badan bagus....kadang rasa pesimis gue melonjak tinggi dan hatiku berkata ‘ngapain gue kurusan langsingan. toh muka juga nggak akan bisa jadi cakepan.’

beginilah rasanya jadi gita rosliani beneran ndut yang sedang berusaha melawan nafsu makannya dan rasa mindernya. halah.

doakan aku yah semoga duabulan lagi aku bener-bener kurus. siapa tau kalo abis kurus gue bisa dapet pacar lagi...hohoho emang cowo-cowo sekarang kalo liat cewe cuma bodynya aja yah? perasaan dulu mantan-mantan gue mau ajah jadiin gue pacar mereka (jelek-jelek ginih pernah pacaran)...apa jaman sudah makin berubah yah? wah gue ketinggalan berita.

dah ah gue mau masuk kelas dulu...bye

PERHATIAN
foto ini dapat menyebabkan ngantuk

4 komentar:

  1. pernah berpikir untuk diet?

    BalasHapus
  2. Soal bobot badan, biasa saya denger dari curhatan temen2 wanita saya. LOL ^^

    Dan satu2nya saran yang bisa saya berikan (eh dua ding) ya cuma jaga pola makan dan mulai olahraga teratur. Itu aja.

    Paling gampang ya jaga makanan dan paling sulit olahraga. Coba deh, mulai sekarang kurangi yang manis2, entah itu minuman ato makanan. Kurangi juga gorengan. Jadi, minta ke ibu Gita jangan masak makanan yang digoreng buat Gita. Coba dulu pola makan tanpa gorengan dan makanan manis ini selama sebulan aja. Pasti bobot badan menurun. ^^

    Bagus lagi kalo olahraga juga. Jogging bentar aja deh, 15 menit tiap hari.

    ....oke, saya ga mau ngasih tips olahraga terlalu banyak, karena saya sendiri ragu Gita bakal melakukannya. :D

    BalasHapus
  3. hhahahha anda meragukan saya...
    emang sih. gue sendiri juga ragu..bisa ga jalanin program diet

    BalasHapus