Selasa, 20 Desember 2011

GUE BENCI POLISI TIDUR


GUE  BENCI   POLISI  TIDUR. Kurang kerjaan tuh polisi tidur, ngejejer di perumahan-perumahan, di gang-gang sempit, dan di manapun mereka mau. Pengen rasanya gue bangunin tuh polisi biar pada bangun. Tapi sayangnya mereka tidur permanen.
Apasih fungsi dari polisi tidur?
1.     1. Mengurangi kecepatan kendaraan
2.     2. Mengurangi kecelakaan
(itu ajah sih yang gue tau)
Ada ketentuan nya nggak sih mengenai pembuatan polisi tidur?. Misalnya, jarak per polisi tidur ke polisi tidur lainnya.  Soalnya gue pernah nemuin perumahan yang setiap 3 meternya polisi tidur, perumahan tempat tinggal kakak gue. Untungnya saat itu gue naek mobil. Coba kalo naek motor? Gue lebih milih naek beca sampe tujuan dengan hati tenang ketimbang mesti kentop rebuan kali.
Salah satu alasan gue nggak suka naek motor ya itu, polisi tidurnya ngekiin. Entah motornya kependekan atau polisi tidurnya ketinggian. Tau kan motor metik? Kan pendek banget yah nah itu dia, kenapa kebanyakan temen-temen gue atau orang yang gue kenal motornya metik semua. Jadi males deh kalo nebeng motor mereka. Bukan berarti gue nggak suka ama motor metik ya, gue nggak suka ama kerendahannya ajah kok.  Setiap lewatin polisi tidur pasti kentop. “Do you know what is Kentop?.”
Mending kalo lagi nggak banyak orang, kalo lagi banyak orang dan kentopnya kedengeran banget? Kan malu gue, ketara banget rendahnya nih motor, ketara banget polisi tidurnya ketinggian dan sangat amat ketara banget berat badan gue. Mungkin dari kentop itu mereka bakal mulai taruhan, menebak-nebak mengimbang-imbang dan mengira-ngira berapakah berat badan Gita?. Gue harap jangan deh. Mau di taro dimana muka gue yang esoktik ini.
Dengan kejadian itu gue jadi lebih suka dan lebih respect ama motor-motor gede dan tinggi begitu pula dengan yang punya motor itu, hohoho. Setiap gue di bonceng pake motor itu hati gue nggak pernah was-was masalah kentop. Gue bisa nebeng dengan tenang. Nggak perlu nahan berat badan. Nggak perlu mensugesti diri dalem hati ‘ringan, ringan, ringan’. Jujur, setiap mendekati polisi tidur gue selalu degdegan dan berharap keajaiban datang “tiba-tiba langsing.”
Dengan jarangnya gue mau di ajak naik morot, banyak orang yang mengira bahwa gue takut naik motor, trauma atau apalah. Sebenernya gue bukan takut ama motornya. Tapi ya itu tadi, gue takut ama polisi tidurnya terlebih kalo sampe kentop.
Awal kisah gue yang jadi rada males naik motor sih berawal dari SMA. Dulu gue punya pacar, sebut saja dia mantan. Nah si mantan ini motornya bukan metik tapi rendah banget. Nggak tau deh motor apa soalnya bagian depannya kaya abis di bongkar gitu jadi yang keliatan cuman kabel-kabelnya doang. Pokonya kaya motor belom pake baju, terlihat rapuh dan gue nggak yakin motor itu bisa kuat ngangkut gue ‘malang sekali nasib motor mantan gue.’
Dia juga kurus, nggak kurus-kurus amat sih tapi kalo di bandingin ama gue dia amat sangat beda jauh. Kalo jalan berdua ibarat angka satu ama enolnya. Nah kalo ngapel pasti kan di ajak jalan donk, mamingan gituh, hihi. Mau nggak mau harus naek motor dong dan gue nggak bisa nolak karena alasan gue mungkin bisa menyinggung perasaannya mantan, “aku nggak mau naik motor kamu, terlalu rendah dan 75%hancur. Emang nih motor sanggup nahan beban aku?”, masa gue harus ngomong sejujur itu?, gue nggak se tega itu.
Dan nggak ketinggalan keluarga gue kecuali bokap. Mereka sering ledekin gue sampe pernah ngucapin kalimat yang di depan si mantan dan kalimat itu bikin gue hancur berkeping-keping
“awas *****, nanti kamunya ngejongkeng kebelakang”(maaf, nama di skip, demi keamanan si mantan dan menjaga nama baiknya)
Siaul, emang gue segendut itukah?
Nah dari situ gue kadang jadi ragu untuk jalan atau boncengan pake motor. Dan sekedar info yah, jangan pernah deh ke gang rumah gue. Tukang becak, pengangguran dan warga yang sering nongkrong di gardu gang rumah tepat di depan polisi tidur itu, mereka-mereka tuh orang-orang ngeselin, tukang gosip dan rese. Setiap kentop pasti di kecengin. Kan malu.
Gue malu gue malu dan untuk kesekian kalinya gue malu
Sampe sekarang masih ajah ada yang ngajakin gue nebeng motor mereka. Padahal beberapa dari mereka adalah orang-orang yang pernah boncengin gue dan mengalami keKentopan motor. Apa mereka nggak khawatir ama keadaaan motor mereka?, apa mereka nggak takut ngejongkeng saat bonceng gue?, Apa mereka ngira kalo gue udah kurusan?. Hoyoh’
Saat pacaran yang kedua kali, orangnya nggak begitu kurus motornyapun rapih metik tapi tinggi(ngerti banget kalo pacarnya gendut). Hampir tiap jalan nggak pernah kentop. Dia paling tau kalo ada polisi tidur dan ngehindarin gue dari rasa malu akibat kentop. Pertemanan kami hampir dua tahun. Tapi, sayangnya pacaran kami cuman dua hari karena satu masalah di suatu malam. Lhoh? Kok jadi curcol....
Pengen rasanya bilang ke mereka yang suka nawarin tebengan motor “hallow, gue nggak mau motor lo rusak gara-gara gue ketopin terus” tapi mulut ini membeku, membisu tak berdaya. Jadi, penawaran itu selalu gue tolak without reason. Beberapa dari mereka ada yang ngerti maksud gue
“nggak kok. Gue bisa bonceng elo” atau “ban gue nggak akan bocor kok”
Dan beberapa lagi dari mereka yang nggak ngerti akan merespon;
“kenapa? Takut naik motor ya? Emang pernah trauma apa?”
Dulu nih yah, duluuuuuuuuuuuu banget. Gue pernah bohongin temen gue kalo gue punya trauma masalah naik motor. Padahalmah lagi-lagi takut kentop. Pengen beli motor deh rasanya....
(kerja kerja kerja...)
Dalam blog ini, sebenernya gue cuman pengen bilang sama warga atau siapapun yang bekerja sebagai pembuat polisi tidur. Buatlah polisi tidur yang bersahabat dengan orang gendut seperti gue. Jangan terlalu besar, jangan terlalu runcing tinggi, jangan kotak apalagi lebar kotak(ga bisa jalan tuh motor). Kasihan mereka mesti belak belo saat naikin polisi tidur, kasihan juga vespa mesti turun dulu dari motornya untuk lewatin polisi tidur. Oh iya, jangan lupa kasihin garis polisi di atasnya biar keliatan saat malem dan nggak bikin orang ngancleng. (pengalaman)
Baiklah cukup itu ajah keluh kesah gue hari ini
Dan saya mau ucapin untuk mas bowo selaku polintas di kawasan Tangerang yang udah dengerin omongan saya mengenai jalan perempatan kampus yang keempat jalannya nggak begitu lebar, masing-masing dua arah dan selalu di lewatin mobil truk. Alhasil jalan selalu macet. Sekarang sedang di pasang rambu lalu lintas, dan salah satu jalan di jadikan satu arah. Semoga cepet jadi dan nggak macet lagi.(amin)
Beneran Ndut

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar