Senin, 27 Februari 2012

panggilan sayang

panggilan sayang menurut gue

panggilan sayang antar keluarga, palingan itu-itu ajah
dede, kakak, ya semacam panggilan wajar yang tua kaka yang muda ade
atau ada yang di tambahin belakangnya sebagai ciri khas, seperti; om gendut/ tante bawel/ kakak tembem dan lain sebagainya .

panggilan sayang antar temen
yah kalo itumah biasanya panggilan yang spontanitas
dan biasanya sedikit nyeleneh, nggak peduli yang dikasih nama nerima atau nggak.

gue termasuk orang yang suka ngasih julukan ke temen-temen gue
dari mulai nama yang bagus sampe yang kurang bagus hohoho
tapi, itu semua didasari dari rasa sayang gue ke mereka
bagi gue, julukan dalam pertemanan mengartikan seberapa dekat gue sama mereka
dari mulai julukan yang diambil dari plesetan nama
atau dari postur tubuh, style, suku dan lain-lainmalahan, gue juga bangga kalo dapet julukan. sejelek apapun itu
karena itu mengartikan bahwa gue disayang sama mereka
dan gue punya cirihas dimata mereka. wew terharu
asal tidak didasari oleh niat MENCELA. gue terima

eit eit eit...tapi panggilan sayang antar teman nggak bisa di sama ratakan ke yang laen
manggil si A cibi, eh manggil si B juga cibi dan hampir semua temennya di panggil cibi
nah itu tuh yang bikin gue risih. itu terbasuk ngasih julukan sayang atau apa yah?


tapi kalo di dunia pacaran? ini nih yang bertambah
dari mulai saiy, ay, yang dan beibh.
kalo yang lagi ngetrend sekarang-sekarang ini sih; ayah bunda, mamah papah, umi abi dan panggilan-panggilan yang seharusnya hanya panggilan untuk seorang anak ke orang tuanya.

sempet denger, ada yang bilang bahwa suami istri ajah kurang pantes untuk manggil ayah bunda atau semacamnya. karena suami bukan ayahnya si istri dan istri bukan ibunya si suami. ngerti nggak?
gue agak bingung menjelaskannya dengan kata-kata.

bagaimana menurut kalian?

kalo menurut gue pribadi yah...
memang sih, panggilan sayang menggambarkan ikatan yang erat
tapi, apa cocok panggilan khusus anak ke orang tua di pake oleh para pasangan yang belom nikah dan sama sekali belom punya anak?
beibh, sayang, ay dan say ajah itu udah cukup. cukup meng-Eratkan lhoh
ada tuh temen gue. panggilan sayang ke pacarnya akang dan eneng. ngedengernya adeeeem dan erat banget hubungan mereka. panggilannya masih sebatas wajar kalo menurut gue karena akang dan eneng biasa di pakai untuk kakak dan adik atau panggilan untuk yang lebih tua ke yang lebih muda.
alhamdulillah mereka sampe nikah.akhir tahun 2011 mereka menikah.

coba kalo udah umi abi-an atau panggilan semacamnya itu di pake pas pacaran. eh di tengah jalan PUTUS?
ngenes nggak?. bukan gue nyumpahin tapi apa nggak mikir kesituh?

duluuuuuuuuuuuuuuuuuuu banget gue punya temen
rencana menikah ajah belom kepikiran, tapi panggilan udah umi abi.
beberapa tahun kemudian, ALLOH berkehendak lain. mereka putus
dan putusnya dengan cara yang kurang baik. mau tau kalimat UMI dan ABI nya berubah jadi apa?
sebut nggak yah hmmmm....pokonya kasar deh, namanya juga berantem...dakhirnya PUTUS
saking cintanya sama si ABI dan begitupun sebaliknya, pada setres deh.
nangis, bengong, nggak mau makan, dan kegiatan-kegiatan depresi lainnya.

okeh baiklah, kalo panggilan untuk pacar, gue hanya melepas unek2 ajah
selebihnya terserah yang menjalankan
gue sebagai penonton hanya bisa menilai. dari pada di pendem mending di share

apapun julukannya, kembali ke atas. itu semua wujud rasa sayang mereka
dan biasanya kalo orang belom terlalu deket, mana bisa spontan ngasih panggilan sayang?
bener nggak tuh?
segini saja unek2 gue hari ini
semoga bermanfaat untuk kelak di hari tua nanti. weleh weleh.


#ada yang ingin berbagi pendapat. silahkan



inspired by petitepoppieswordpress

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar