Kamis, 29 Maret 2012

jalan-jalan yang menyedihkan

semua orang suka jalan-jalan. yang cowo suka ngebolang, yang cewe suka belanja. tapi, gue malah nggak suka. capek.
ada satu situasi dimana gue menyukai jalan-jalan, yaitu jalan-jalan sendirian. nggak mesti ngikut kesana kemari ngikutin orang yang jalan bareng gue. cukup jalan sendiri dan gue bisa bebas berjalan kemanaaaa ajah yang gue mau. dan tanpa harus minder karena nggak bawa uang. bisa makan di tempat manaaaa ajah tanpa harus susah nolak ajakan orang yang maunya makan di tempat yang lumayan *ehem mewah.

JOGJA. untuk pertama kalinya gue berkesempatan jalan-jalan ke luar kota. sebelumnya pernah tapi bukan untuk jalan-jalan. melainkan tanding kejuaraan judo. tahu lah, kalo mau tanding dilarang kemana-mana. takut jajan sembarangan dan menganggu pertandingan nanti.

jalan-jalan keJogja memang sudah jadi tradisi di sekolah. dulu gue sekolah di salah satu pondok pesantren yaitu La-Tansa. kalo blogger ada yang ngefans ama band wali pasti tahu latansa itu ada di mana. hehehe. nah, sudah menjadi rutinitas setiap tahunnya. untuk anak2 kelas 3SMA berkesempatan mengunjungi atau study tour ke pesantren besar GONTOR, kemudian dilanjut ke goes to campus UII jogja. lalu ke musium, baru deh ke malioboro. sepertinya temen-temen gue pada kegirangan. nggak sabar ingin ngeborong seluruh isi malioboro. dan gue, hanya duduk manis menikmati pinggiran jalan jogja lewat jendela bus.

sesampainya di malioboro, mereka ngebeludak buru-buru keluar bus. "bagahia sekali mereka"
gue sih santai ajah. berusaha menyamai senyum sumringah mereka. biar keliatan sama2 bahagia.

huft. uang di dompet tinggal 15rebu (seinget gue). mending gue pegang buat jaga-jaga beli minuman.
kenapa gue sekere itu? hah? jadi gini. 3hari sebelom keeberangkatan kami ke GONTOR nyokap dateng untuk membawa sebagian barang2 gue dari asrama dan sekalian memberi uang saku. beliau hanya memberi gue 50rebu. tapi gue cukup sadar diri kok bagai mana perekonomian keluarga. lagipula, ini kesalahan gue, karena gue nggak punya uang simpenan. dan lagi, 50rebu itu sebagian terpakai untuk beli minyak kayu putih yang tidak boleh ketinggalan. harus gue bawa!

3hari di karantina sebelum keberangkatan, ada beberapa percakapan yang membuat gue sedikit iri sama beberapa orang di sekitar gue.

A: "elo di kasih jajan berapa sama orang tua lo?
B: "awalnya cuman 200. beuh. mau beli apa gue di sana?. gue minta lagi ajah. hahai jadi dapet 700 deh"

adalagi

C: "haha. mau beli apa yah gue di sonoh."
D: "iyah pokonya gue mau belanja buanyaaaaaaaaaaaaaaaak."
C: "heheehe sekalian beli oleh-oleh buat keluarga"
C: "elo mau belanja apa git?"
GUE: "liat entar ajah" jawab gue.

dimalioboro nggak sembarang jalan-jalan juga. kami semua di kelompokan dan didampingi satu guru setiap kelompoknya. dan satu kelompok hanya berhak memegang satu kamera. temen-temen sekelompok gue adalah orang-orang yang tidak terlalu dekat dengan gue. alhasil nggak ada satupun poto gue yang terjepret kamera. ada sih, itupun kameranya temen gue yang beda kelompok.
gue yang megang saos? bukan, itu temen sesama anak art. namanya rizka. nah guenya yang disampingnya pake kerudung item. ini poto di ambil saat perjalanan pulang, mampir dulu ke masjid at-ta'awun (kalo ga salah begituh tulisannya)

selama perjalanan mengitari lorong malioboro. gue dan beberapa temen kelompok gue mulai menggerayangi jajanan dari mulai souvenir sampe baju2 khas jogja. gue liat-liat ajah tanpa nawar dan tanpa berkomentar. dan tiba-tiba satu temen kelompok gue mungkin engeh kalo gue dari tadi nggak semangat dan nggak belanja satu benda pun.

"ta, lo pilih ajah gelang yang lo mau. nanti gue yang bayar" gue sedang asik melihat2 gelang unik. lihat2 ajah. hohoho
dug durugdug, hati gue tertegun. entah ini perlakuan baik atau penghinaan. but makasih banyak buat orang itu. walau kami tidak dekat satu sama lain. tapi cuman dia yang ngerti. sahabat gue? mereka udah ada di barisan depan dan bahagia sejahtera melihat segudang jajanan malioboro. (gelangnyapun nggak gue ambil. gue nggak bisa nerima kebaikan dia)

sekitar... hmmm ba'da maghrib lah. gue dan salah satu temen kelompok gue (yang lain dah mencar) mampir ke toko bakpia (klo nggak salah) dia milih-milih makanan untuk di jadikan oleh-oleh. padahal jinjingan belanjaan udah numpuk di kedua tangannya. "elo mau? mau rasa apa?" gue geleng-geleng kepala. dia terlalu baik. gue harus geleng-geleng kepala untuk menyatakan "tidak mau"

temen kelompok gue pergi. gue sendiri berjalan menuju bus yang terparkir tidak jauh dari tempat tukang bakpia. bus masih sepi. penghuninya masih memburu belanjaan. waw.

gue duduk di kursi pojok sambil mengeeluarkan tisu dari dalam tas. dan .... GUE NANGIS SEJADI-JADINYA. ditengah-tengah tangisan gue. tiba-tiba guru gue dateng
"heh gita kamu ngapain" guru gue ini cukup galak tapi sedikit humoris juga sih. gue nunduk dan menahan cegukan nangis supaya beliou nggak tahu. "capek, ngantuk"
"ouh, kirain sakit... ya udah. kalo ada apa2 bilang yah." beliou pun pergi sambil berkata "berani yah kamu ta...ta. sendirian di bus gelap. ada setan loh ta. hhihi"
huft si ustadz bisa ajah.

sekitar jam 8an mereka digiring untuk kembali ke bus. bak bik buk... suara keresek mulai beradu satu sama lain. gue melihat ada yang bawa boneka besar. ada yang masuh ke mobil sambil pamerin beli baju-baju bagus. cekakak cekikik puas. dan yang bikin hati gue renyuh, ada yang beli bunga yang terbuat dari kulit jagung. dan itu bunga2an yang kepengeeeeeeeeeeeen banget gue beli buat pajangan di ruang tamu. pasti nyokap seneng. nati gue nggak bisa beli itu.

temen sebangku gue di bus adalah sahabat gue. diapun datang dengan wajah bahagia campur lelah.
"teng, kok lo nggak keliatan sih tadi... gue nyariin elo"
"..." gue senyum2 ajah. ga ngejawab
"lo belanja apa tadi?"
"..."
"lo sakit?"
"capek"
"ya udah tidur sanah, pasti perut lo kembung..hihi kebiasaan"
huft...

besok paginya sehabis makan pagi, mampir ke ta'awun. mereka asik poto2. asik main2. dan turun ke bawah untuk menjelajah jajanan. ada bakso ada mie dan macem2. gue sempet di tawarin ikut turun. tapi males. gue cuman duduk di tangga. sendirian. bener2 gue ngerasa sendirian selama perjalanan berlansung.

begitu nyampe ponpes. ngumpul lagi bareng temen-temen sekamar karantina. mereka membawa berbagai macam tumpukan oleh-oleh sambil bercerita-cerita dan membayangkan bagaimana bahagianya orang-orang yang mereka bawain oleh ini dan itu. sempet sih ada yang nanya kenapa gue nggak belanja. gue jawab ajah "duitnya nggak kebawa" hohoho.

besoknya adalah waktunya pulang. satu persatu dari kami di jemput keluarga. tapi kok, tumben, nyokap jemputnya lama. terlalu siang. gue tidur, bangun, tidur lagi, bangun lagi. belom juga dateng.

begitu beliao dateng. nyokap dan ade bontot gue masuk kekamar.
"assalamualaikum" nyokap nongol dari pintu diikuti ade gue yang dulu masih kecil dan gendut bulet. sekarang? kurus tinggi dan JELEK wkwkwkkw.
gue perhatiin gelagat ade gue. dia mencari-cari yang tidak ada "kak, mana oleh-oleh?"
"iya nih mana oleh-olehnya?"
"oleh-oleh dari mana? duit ajah nggak punya"
"kak ini kue siapa?" tanya ade gue yang nemuin kotak kue khas jogja (lupa namanya) di deket lemari gue.
"punya temen. makan ajah. orangnya udah pulang" sedih. liat ade gue makan kue itu. nyesel, knp gue nggak beli oleh-oleh permen dari warung jogja. wkwkwkwkw yang penting ade gue bisa seneng.
agak sedih sih... mungkin orang rumah ngarep dibawain oleh-oleh tapi guenya nggak beli sama sekali. huft

dan yang paling bikin gue sedih lagi, gue agak sedikit di banding-bandingin.
gue dan kakak gue sekolah di ponpes yang sama. dan dia udah lebih dulu merasakan study tour ini. dulu sepulang dari kegiatan ini, dia bawa oleh-oleh dan itu cukup membuat keluarga gue seneng.
sayangnya, lagi-lagi gue bikin sesuatu yang mengecewakan mereka.

hmmm... I HATE JALAN-JALAN

2 komentar:

  1. hahahaha...sepi nih.....

    yang pertama komen dapet apa yah ? ^_^

    BalasHapus
  2. mau sepi mau rame yang penting berbagi cerita...
    #hoho

    BalasHapus