Selasa, 24 April 2012

ter-untuk si mantan

mantan kekasih. cie, gue pernah pacaran. tapi alhamdulillah pacaran kami masih dibatas kewajaran. lah memang yang wajar begimana dan yang nggak wajar begimana? itu sih silahkan dipikirin masing-masing. untuk yang beragama islam, pastinya punya alqur'an donk "ya iyalah punya. kan sebaik baiknya teman adalah Al-Qur'an" nah cari deh tuh mengenai jarak lawan jenis yang bukan muhrim.
okeh kita mulai

kami berpacaran hampir 5tahun. eh bukan pacaran ding, kemaren sih beliau bilangnya "aku nggak ngerasa kita jadian karena kamu belom jawab iya". what...? selama 5tahun gue menjalani LDR ama dia dan dia bilang itu bukan pacaran? baiklah berarti teruntuk sin mantan HTS, gituh? baiklah, ini maunya dia.

hai mantan HTS ku. apa kabar?
semoga kamu dalam keadaan sehat dan dilindungi Alloh subhanahu wata'ala. amin
maaf, aku udah jadi cewe super judes dan jutek yang mengisi kehampir 5 tahunan hidup kamu. hohoho
pasti muak banget yah. tapi kamu sabar, dan sabar. senyuuuuum ajah walau aku tindas. maaf, mungkin jalan pikir kita memang berbeda. kamu terlalu serius. aku tidak begitu serius. maaf.

entah kenapa gue merasa bersalah sama dia. walaupun dia nggak pernah ngerasa gue ngelakuin salah. gue lebih baik dia marah langsung ngomong didepan gue dari pada bilang "nggak marah" tapi sebenernya hati memendam amarah yang cukup dalam. gue makin tersiksa kaaaaaaaaaaaaa.

mungkin dia salah satu cowo yang di utus Alloh untuk dijadikan calon suami gue. tapi sayang, gue menyia-nyiakan dia dengan kebodohan dan kekanak-kanakan gue. tapi jujur, perasaan gue memang datar ajah. gue nggak bisa mencintai terlalu berlebihan. kalo memang gue sayang, ya udah sayang dan nggak perlu melulu ketemuan, tapi dia beda. selalu mau ketemu, jalan dan hal-hal wastingtime yg dilakukan para "pacaran". gue nggak bisa begitu. ada kalanya gue punya waktu sendiri dan punya waktu untuk keluarga dan juga punya waktu untuk temen. semua itu harus dibagi. huft.

dia itu cowo terbaik yang pernah gue kenal. tapi, semenjak putusan. dan komunikasi lancar lagi, kadang dia berlaku kasar (perkataannya) yah walau niat becanda, tapi tetep ajah, kalo udah kelewatan rasanya kepingin ngegampar. huft sabar. dan sampe sekarang selalu beda cara pandang, debat. masih suka ribut2 kecil...aneh

huft walau begitu, dia salah satu calon suami yang Alloh perkenalkan ke gue yang yaaaaaaaaaaah termasuk BAIK. dia nerima kekurangan gue dan terang2an bilang kalo dia nerima keburukan gue. dan dia pula satu2nya orang yang bisa dekat dengan seisi keluarga gue. saking dekatnyaaaaa, waktu kakak gue belom punya pacar ajah, gue persilahkan dia jalan ama kakak gue. itu karena gue nggak mau diajak jalan sama dia...heheheh

orang2 ampe pada bingung, yang pacaran kakaknya atau adeknya hahahahahaha
tapi sekali lagi gue tekankan, dia bilang "kami belom pacaran"

spesial buat kak Utsman Affandi... aku minta maaf yang sebesar-besarnya.

2 komentar:

  1. wah, 5 tahun status nya ngga jelas? hehe

    BalasHapus
  2. dia yang bilang begitu... huft... gpp lah. bukan hal yang harus dipusingkan

    BalasHapus