Minggu, 08 Juli 2012

Kesempatan yang di sempitkan

tes tes... one two three...chek chek

ehem...
kira-kira sebulan yang lalu bapak walikota Tangerang membuka acara Jobfair di salah satu Mall ternama di kawasan Elite Tangerang. Lippo? bukan. satu lagi. "kasih tahu nggak yaaaah". baiklah dari pada penasaran gue kasih tahu; Mall Metropolis Tangerang.

gue bersama kedua teman gue; Cempaka dan Vika menyerebot kerumunan orang-orang yang semangat, nenteng-nenteng CV, workahollic dan haus Pekerjaan. samma lah ama gue. bedanya, CV gue nggak tenteng karena gue nggak nanggung-nanggu bawa 10 CV dan gue taruh tapih di dalem ransel. Satu CV gue pun isinya lengkap amat sangat lengkap. CV, pas poto bergambar cewe cantik, potocopy KTP, IPK terakhir pas kuliah (belom S1), potocopy Ijazah SMA, dan rentetan sertifikat-sertifikat yang sebenernya nggak semua gue masukin, baru setengahnya dari sertifikat-sertifikat yang gue punya. cukup rame isi amplop CV gue.

begitu selesai registrasi, gue pun mulai membagikan CV ke tangan2 perusahaan yang membutuhkan kualitas gue (eheeem). lempar sanah lempat sinih. sikut-sikutan ama pengunjung lain biar dapet jalan. wah seru.

dari 4CV yang gue layangkan, hanya 2 yang manggil gue. WAW!
yang pertama di sebuah gudang makanan. karena intrfwnya di Jaksel, Jauh, nyokap nggak ada yang bantuin jaga warung dan hati gue bilang "jangan" akhirnya gue batalkan. seminggu terlewati setelah penyebaran CV di jobfair akhirnya satu lagi ngasih kabar bahwa gue bisa mengikuti tes dan interview
pokoknya pihak perusahaan meminta calon pegawai mengikuti tes di STMIK Masa Depan Cimone Tangerang. jam 7lewat 15 gue berangkat. dengan penuh semangat dan kegirangan abadi (apasih) gue pun melangkah ke TKP. walaaaaaaaaaau saat itu gue belom tahu DIMANA STMIK MASA DEPAN?
sempet nyasar, tanya sana tanya sini, jalan kaki beberapa meter dan beberapa kilo...akhirnya DAPET JUGA

nunggu...nunggu...dan nunggu pihak perusahaan agak ngaret..janji jam 8 tapi baru dateng jam 10 bayangkan! tau gituh mending gue sarapan dulu di rumah. huft.

baiklah, macet adalah alasan utama dalam hal keterlambatan. jadi, gue pun bisa memakluminya.

pertama perkenala. karena ini adalah sebuah Bank. maka mereka menceritakan tentang Bank tersebut. bla bla bla. dari mulai sejarah, susunan perusahaan, cabang dan lain sebagainya. setelah itu tes psikotes. kita semua di kasih selembar kertas yang isinya angkaaaaaa semua dan kami di beri cara mainnya. seru sih, tapi otak gue jadi rada2 rontok. begitu serius menjumlahkan tiba-tiba tuh angka teterbangan ti ruangan. SUMPAH... gue langsung istighfar. ampuuuuuuun!

begituh selesai kami semua di suruh keluar untuk nunggu hasil. siapakah yang lolos di babak indonesia Idol 2012...*lhoh...
selama nunggu diluar, gue dan icem nggak bisa diem. eh iya belom kasih tahu. di panggilan kerja ini, gue dan icem kepanggil. yay. dan kami bersama. *hmm. seperti biasa, jiwa jepret  menjepret gue kumat. ku tariklah salah satu calon pegawai yang sendiriaaaan ajah untuk ikut rame dan tidak tegang. kebetulan juga orang itu duduk bareng gue dan icem saat pertama kali masuk ruang tes. namanya Tia

Gue, Icem, Tia


begitu masuk...pengumuman mulai di bacakan...jengjeeeeeng...hope hope hopeeee
dari 40 orang yang akan di saring menjadi 19orang. ahaaaaaaaaaaay gue hopeless. nama gue belom di sebut2. begitu 3 nama terakhir di sebut. Tia (gue langsung senyum ke tia dan bilang selamet yah), Cempaka ("icem, nama gue mana yah cem?") eeeeh yang terakhir gue...hahahah kami bertiga beruntung.

setelah itu, proses interviewpun dimulai

saat gue di intervie, rada relax sih karena orangnya pun nggak negangin dan bersahabat. namanya mbak vila.
beberapa cuplikan pertanyaan yang mbak vila ajukan
Vila: tahu dari mana ada jobfair?
Gue: dari spanduk-spanduk di pinggir jalan
Villa: apa yang ada di pikiran kamu begitu melihat spanduk Jobfair?
Gue: Kesempatan
________
Vila: apa yang menjadi alasan kenapa kamu harus di terima di perusahaan kami?
Gue: karena saya bisa
Vila: apa yang membuktikan bahwa kamu benar-benar bisa?
Gue: dari penjelasan yang sudah di jabarkan mengenai perusahaan ini, pertama saya tertarik, kedua saya tertantang, dan ketiga saya mau mencoba. maka saya yakin bahwa saya Amat Sangat Bisa.
Villa: okeh, karena kerjanya lapangan, harus bisa motor nih. kamu bisa naik motor?
Gue: belum. tapi pernah nyoba ke jalan dan itupun dahulu kala.
Villa: kita kasih kesempatan yah selama 2 minggu untuk lancarin motor. kira2 bisa?
Gue: InsyaAllah
Villa: yup nanti masalah motor kami menyediakan motor tapi hanya motor gigi bukan metik
Gue: (bisa bisa bisa bisa, dalem hati)
________
setelah itu kami di suruh nunggu lagi untuk pengumuman yang lolos interview
dari 19 di saring menjadi kurang lebih 10orang, icem dan tia pun LOLOS interview. senangnyuaah.

yang belum bisa motor di tunda untuk medicalchekup dan tanda tangan kontrak kerja. sedangkan yang sudah bisa motor, bisa langsung besok lanjut medicalchekup dan TTD kontrak kerja. untuk tanda tangan kontrak semua HARUS membawa beberapa barang seperti CV untuk pihak atasan dan beberapa lainnya. ada aturan lagi sih. kita semua sisuruh menyerahkan Ijazah asli. ASLI. gue sih nggak panic karena gue sempet nanya ke mbak Villa saat interview. Ijazah itu di gunakan untuk jaminan. karena kita semua bekerja dalam hal megang duit dan megang fasilitas perusahaan seperti wisma inap, dan kendaraan bermotor maka Ijazah itu di pegang untuk wanti2 terjadi penyalah gunaan. seperti ITUH.

begituh pulang langsung gotong koper arsip penting ke tempat yang lebih lega supaya gue bisa bongkar-bongkar cari semua yang dibutuhkan...akte kelahiran, KK dll.
arsip2 Keluarga
tapi... rasa semangat gue tiba2 sedikit lenyap setelah 4 hari interview gue belom juga belajar motor.
motor ada, ade gue yang biasa make. tapi katanya motor itu sistemnya udah di rubah apalah. dan hal terpenting adek gue itu rada pelit. gue juga rada males berurusan. lecet dikit bisa2 gue di mintain pertanggung jawaban seheboh minta pertanggung jawaban ngehamilin orang. REMPONG...ade gue yang satu lagi motornya metik. fiuh. sempet ngeluh ke nyokap. moga nyokap bisa bantu. yup, katanya sih Oo olih (kakaknya papah) mau minjemin motornya dan di ajarin sama temennya mamah. MANA? sampe hari ke 5 setelah interview gue belom nunggang motor acan. temen? ada. ada temen yang solid dan bela-belain mau di sibukin gue untuk latihan motor. tapi waktu kosong kami tidak singkrong. SABAR THA SABAR... ada temen lagi, tapi....
gini nih, kerasa nggak punya temennya. SEDIH

sampe sekarang nggak ada tuh adek gue nawarin secuil kebaikan untuk nyoba ajarin gue. nggak ada secuil kekhawatiran nyokap tentang gue yang nunggu Oo dan temennnya mamah untuk ajarin gue... pengen teriak? BANGET. PENGEN BANTING2 Barang. Pengen berubah Ijo dan tiba2 pake celana Robek2. Haduh Pikasebelen. Padahal niat dalem hati gue kerja biar bantu keluarg. biar mamah nggak buka warung lagi. nggak capek bangun jam 2 pagi dan baru istirahat sore. Eeeeeh gak ada yg bisa d ajak kerja sama.
Hiks gue butuh kerjaan. tapi gue nggak tega juga  ninggalin nyokap jualan sendirian. ditambah lagi si ece (pembokat) sedang sakit dan nggak bisa jalan tanpa tongkat. hmmm bimbang. pengen gituh bisa naikin Haji mamah, terus waliin papah naik haji. ya Alloh. apa lagi yang kurang? kenapa ini amat sangat di persulit?

kesempatan ini terlihat sempit. bahkan amat sangat sempit. nafas pun tak dapat menembus celah itu. hanya karena motor kah gue mundur? GUE BERANI GUE BISA. tapi nggak ada kesempatan untuk gue mencobanya.

#teriak-teriak dalem hati

4 komentar:

  1. santai aja sist, kegagalan adalah sukses yg tertunda #halah

    ini komennya kok malah bikin putus asa yah :))

    BalasHapus
  2. iyah...istilah itu sering di jadikan obat bagi orang2 yang gagal...huft
    #sedikitPutusAsa

    BalasHapus
  3. jangan nyerah sama motor gigi ...
    gue aja cowok gak bisa naek motor kopling tetep santai n keliatan cool 8-)

    BalasHapus
  4. masalahnya, motor adalah slah satu syarat gue masuk tempat kerja itu...gue udah di terima, tapi pihak perusahaan rela nunggu gue sampe bisa motor dalam 2minggu. motor pun dapet dari perusahaan kan kesempatan emas...
    bukan masalah nggak bisa motornya..tapi kesempatan kerjanya

    BalasHapus