Jumat, 06 Desember 2013

NGARET?

assalamualaikum semua....
sehat? in syaallah sehat

baiklah, postingan kali ini gue akan ngebahas "waktu" lebih tepatnya NGARET. jam karet. baru-baru ini dan sering kali gue di NGARETIN orang. ngaret 5 menit sih masih ada ampunan. ngaret setengah jam, beliin burger dulu baru gue maafin. telah 2 jam, harus teraktir gue makan seminggu baru gue maafin. bahkan ada yang telat sampe 5 jam, enaknya diapain ya?.
alasannya klise. MACET. another reason please

ada banyak orang bilang "jakarta kalo nggak macet, bukan jakarta"
tapi menurut gue bukan hanya jakarta. tangerang jugga. boggor jugga. menyebalkan

nah, kalo udah tahu MACET harusnya apa? berangkat lebih awal donk. 5 menit lebih awal atau satu jam lebih awal atau sehari sebelom hari janjian. biar ontime beneran.

kebanyakan orang ngaret itu karena 'bentar ah, nanggung'
nanggung nonton TV. nanggung di kamar mandi. atau yang pake hijab modis nanggung dikit lagi gayanya dapet. dan nanggung-nanggung lainnya.

ada juga yang beneran ontime. dalam artian lain.
misal. "jam 5 yah berangkat"
tapi tapi tapi jam 5 masih di rumah. bener sih jam 5, siap-siapnya jam 5. keselnya, gue bentar lagi nyampe TeKaPeh. alamat bakal nunggu.

ada juga yang janjiannya tanpa prepare.
janjian jam 8 atau sekitar jam PAGI lah yah. tapi belom nyiapin ini itu. ditambah lagi yang harus ngurus apa-apa dulu. yang harusnya jalan atau berangkat jam 8 malah berangkat satu jam kemudian bahkan 3jam kemudian

ada satu adegan NGARET yang berkesan banget buat gue.

waktu itu gue dan sahabat gue berencana untuk ngelamar kerja di salah satu stasiun TV di Jakarta. dia ngajak gue untuk nyampe sana jam 10. kebayang dong gue harus berangkat jam berapa?.  rumah gue Tangerang. anggaplah ke Jakarta Selatan ngabisin setengah jam, KALO NGGAK MACET YAH. dari depan gang rumah gue ajah angkot suka lama (+10menit) belom lagi kalo macet di pas pintu aer arah menuju Kalideres (+10menit). beberapa kilo meter dari Kalideres biasanya itu padet merayap pake banget (+15 menit). pas di Kalideres, biasanya mobil nggak langsung jalan (ini naek bus lhoh bukan taxi. hihi). terlebih kalo naek TransJakarta, kalo berangkat pagi tuh antriannya padesek-desek (+15menit). daaaaaaaaaaaaaaan parahnya lagi. fungsi TransJakarta kan buat kelancaran jalan, itu makannya TJ di buatin jalan khusus. biar 'wuuuuuuuuuuuuz' langsung nyampe. tapi prakteknya?, tetep baelah segala metromini, truk, motor dan mobil pribadi ikut nimbrung di jalur busway yang mengakibatkan kemacetan serupa (+30menit). kebetulan tuh stasiun TV nggak di lewatin jalur busway jadinya gue harus nyari ojek (+5menit).

kurang lebih, gue harus berangkat 1 jam 25 menit sebelum jam 10. dan saat itu gue berangkat jam delapan. kenapa lebih awal? karena ada beberapa berkas yang belom gue fotocopy.

sesampenya gue di TKP sekitas jam sepuluh kurang beberapa menit. sambil nunggu temen gue dateng, gue mencari-cari tukang potocopi yang lumayan jauh. sampe selesai gue potokopi temen gue belom nyampe jugga. keadaannya akan sedikit ringan kalo sajah posisi gue saat itu sedang tidak puasa. gue bisa makan sambil nunggu. apesnya, satu-satunya tempat yang enak buat nunggu yah di sevel (orang sering bilang begitu). mata gue liar melihat banyak orang didepan gue makan dengan enaknya. mungkin disini yang salah adalah gue. udah tahu puasa, tapi mendekat kan diri kepada yang nggak puasa. tapi, mau nunggu dimana lagi?. ada untungnya nunggu lama di bulan puasa, jadi bisa nahan marah (dikit)

gue sih udah tahu, temen gue yang satu ini emang agak ngaret. alasannya;
1. rumahnya jauh di bekasi
2. suka salah jalan. alias nyasar. untungnya ada TransJakarta. mau nyasar sejauh apapun, tetep Rp. 3500. asal jangan keluar halte ajah.
3. agak lembut jalannya pelan. kalo gue dan temen-temen yang laen biasa bilang "putri solo"

biasanya, setelat-telatnya dia palingan cuman se-Jam atau se-Jam setengah lah.
tapi ini? sejam udah lewat. makin khawatir dnk gue. takut ajah kejepit di TJ trus pingsan. atau yang gue khawatirin sesak napasnya kambuh. soalnya, beberapa kali di telpon, nggak ada jawaban. semoga tidak terjadi apa-apa. itu doa gue

*thinking...poin kedua di atas nggak akan gue lolosin karena dulu waktu kuliah dia magang di stasiun TV ini. nggak mungkin dong nyasar.

ternyata-eh ternyata, dia ijin ke tempat kerjanya dulu. PANTESAN. okeh mungkin makan waktu satu jam setengah. eh eh eh ternyata udah hampir masuk ke 2 jam. belom nyampe juga. alesannya kakinya sakit. macet padat. angkotnya rusak jadi di oper ke TJ laen. rumit banget.

foto di ambil saat kejadian. setelah 3 jam nunggu. eit jangan fokus ama bulunya. walau kulit cantik, bebas bulu. katanya. tapi gue tetep cantik walopun bebulu. hahahaah fokus ama jamnya yah. nggak di jual juga sih jamnya. fokus ajah.

begitu temen gue udah dateng. reflek dong muka gue asem sampe ke ketek-ketek. hahaha daridullu.
dia minta maaf atas semua kesalahannya. atas semua kehilafannya yang telah menduakan gue dengan yang laen. halah ngawur.

intinya dia ngaku salah dan udah buat gue nugnggu 5 jam. (hehehehehe dia dateng jam setengah 2an). nggak tahu kenapa gue nggak bisa marah sama dia tapi gue cukup menampakan muka kesal yang menyeramkan. untungnya gue nggak menghijau. yang nantinya gue cuman pake celana panjang ungu compang camping yang padahal nggak gue pake sebelumnya. lhoh?. *celana yang tertukar

masuklah kita ke kantornya. lagi-lagi harus nunggu. katanya orang yang ngejanjiin kita dateng jam 10 sebut saja narto, lagi sibuk. dan narto sendiri datengnya nggak jam 10. lhoh, kenapa nyuruh gue dateng nya jam 10? jangan-jangan ada kamera tersembunyi dan gue masuk program UPS NGARET... hadeh.

nunggu lagi di lobi kurang lebih setengah jam.
nitip lamaran, udah pulang. GITU DOWANG? KALO TAU GITU MENDING GUE TITIP KE RECEPTIONIS BILANG NITIP KE ORANG KANTOR YANG BERNAMA NARTO. hadeh *tepok nyamuk

sepulangnya dari sana. temen gue terus2an minta maaf

gue: "maaf apa si je?. gue udah biasa ajah"
temen gue: "muka lu yang nggak biasa"
gue: "ya ini mah muka gue. cuekin ajah diamah"
temen gue: "teng jangan cemberut terus sih. lama-lama gue yang kesel"
gue: "lah? udah je santai ajah. gue lagi intropeksi diri. lagi marahin diri gue sendiri buat nggak marah"

sesampenya di halte busway
temen gue: "kalo udah nggak marah ya udah mukanya biasa"
gue: "mau sebiasa begimana sih je. gue butuh waktu diem dulu sejenak. gue udah gak kesel ama lu"
temen gue: "ah elumah gituh"
gue: ".... hmmm"

selang beberapa menit

temen gue: "mungkin karena udah lama nggak ketemu juga kali yah. gue jadi ngerasa asing ama lu. kayak nggak kenal elu. pergaulannya udah beda jadi nggak nyambung ama gue"
gue: "ngomong apa si je?"
temen gue: "cukup tau teng. mungkin udah nggak usah ketemu lagi. gue jadi beneran kesel sama lu. liat sikap marah lu yang bikin gue kesel. gue nggak enak ama temen gue tadi (orang kantor). lu yang biasanya nimbrung ngobrol, ini malah diem ajah. jutek pula. kalo emang gue ngaret mulu dan bikin lu kesel, ya udah nggak usah libatin gue kalo mau ketemuan ama temen-temen (&*^^$^$^$%$&^)*&()*(

kalimatnya nggak bias gue terusin. terlalu DRAMATIS dan menampar gue banget. intinya kalo orang-orang denger percakapan ini, gue ama dia kayak lagi shooting FTV, adegan si pacar LDR dan begitu ketemu udah beda sikap.

memang gue akuin udah ampir setahun gue udah nggak ketemu ama si je-ow. dan dari ke 4 temen gue memang dia yang paling sulit di ajak ketemuan. aktivis kampus.

begitu TJ dateng, kami masuk terpisah. dia di mana gue dimana. kayak orang nggak kenal gituh. begitu TJ berenti di halte transitan gue langsung nyelonong tanpa nengok ke dia. "je gue duluan". gue kira dia nggak ikut turun. eh nggak tahunya dia turun juga. gue lari sejadi-jadinya biar nyampe ke halte grogol 1. capek.

saat itu gue khawatir ama dia. jangan-jangan dia nggak tahu mau naek ke mana lagi. hahahaha kebiasaan suka nyasar di halte.

suddah. selesai dari itu kita nggak ada kabar. pas gue ngucapin maaf lahir batin jugga di balesnya sebulan setelah lebaran. BASSI. hehehehe lucu kalo inget itu

tapi, kejadian berantem itu nggak setarus persen kesalahan dia. gue juga ada salah. saat nunggu dia lama gue sempet ngomong kasar. intinya gue benci ama sifat ngaret yang dia punya. gue ngomong agak dan mungkin memang kasar karena gue kesel banget. ngetiknya jugga sambil netesin aer mata karena saking keselnya.

pelajaran yang gue dapet dari adegan ini. gue belom lulus ujian KESABARAN dan AMARAH. gue gagal. sebenernya tuhan mengirimkan gue temen ngaret itu untuk gue belajar lebih sabar. karena, gue sadar banget gue adalah orang yang benci nunggu tanpa alasan yang masuk akal. atau keterlambatan di akibatkan oleh keleletan atau ketersengajaan. ya begitulah pokoknya....

sampe sekarang belom ketemu lagi ama tuh bebeb, sohib gue yang paling lelet. hehehehehe

itu ajah yang mau gue share. moga persahabatan kita semua nggak ternodai cuman gara2 NGARET MAKSIMAL

nb: jika ada kekurangan huruf "F" di maklumi yah. Fnya lagi susak di ketik. hehehehe butuh penekanan khusus

wassalam

2 komentar: