Minggu, 24 April 2016

gak secuek yg kalian kira

Hi....
Assalamualaikum blogger
Kangen banget nulis-nulis disini
Kalian juga kangen kan baca2 cerita gue?
(Anggap ajah iya)

Beberapa detik yang lalu gue  keinget pengalaman yang cukup dramatis di bangku SMA yaitu nanganin temen yg sakit.

Jadi, waktu masih gue sekolah di pondok pesantren. sekitar kelas 1SMA-an gue punya beberapa temen deket yg alhamdulillah awet sampe sekarang. Ada dini yg super bawel, ada resty yg ketawa mulu, ada yani yg selalu jatohin barang dan ada zahra yg biasa kita sebut 'si putri solo'.

Nah, temen gue yg sakit ini namanya zahra, akrab di langgil 'je-ow'. Waktu itu jeow sakit dan terbilang cukup parah. Tapi ngeselinnya, dia nggak mau istirahat di kamarnya dan nggak mau di bawa ke ruang kesehatan juga. Maunya di kamar gueeeee. Sakitnya memang cukup bikin siapapun yg gak ngerti tentang penanganan kesehatan akan banik termasuk gue dan 2 temen gue yg lain. Entahlah saat itu yani kemana dan gak ikut nanganin jeow.

Gue inget banget pas jeow mulai pingsan, dan itu pingsannya cukup sering. Bangun bentar, pingsan lagi. Begitu seterusnya. Tiap pingsan kami ber 3 sibuk cubitin tangannya, cubitin pipinya. Awalnya ketawa nanganin jeow. Tiap dia sadar kami ngetawain dia yang pingsan terus. Apalagi pas di tanya "lo ngerasa gak kita cubitin elo?" Di jawab "nggak" lhoh. Pdhl tangannya merah2 bekas cubitan. Tapi, makin kesini kok makin serius. Pingsan lagi dalam waktu yang cukup lama. Panik? Pasti. Gue langsung inisiatip minta minyak kayu putih sama temen-sekamar (telat bgt y inisiatipnya) dan kebetulan temen sekamar gak ada yg punya. Gue makin panik dong. Bergegas coba cari ke kamar-kamar lain sambil berharap dalem hati 'semoga jeow membaik'. Dan ngegerutuh dalem hati, ' ini temen-temen gue yg lain diem ajah gak bantu nyari'. Huft.

Pas gue nyampe kamar dengan minyak kayu putih di tangan, dua temen gue melongo ke arah gue. Sejenak menghiraukan tatapan aneh 2 sahabat gue itu sambil mengolesi minyak kayu putih di hidungnya jeow. Melirik lagi ke dua sahabat gue dan mereka masih melongo. gak ngerti sama tatapan melongo mereka 'hal berdosa apa yg telah hamba lakukaaaaan?'. Gak lama dari itu dini dan resty nyeletuk "tumben lo khawatir begini". What?. "iya tumben. Bukan gita yg biasa"
"Apa sih" pada saat itu juga gue mikir. 'Apa gue secuek itu?'

Gue gak secuek itu kali, kayaknya.

Dari kejadian itu gue jadi mikir, untuk melihat diri kita lebih dalam itu memang di butuhkan orang lain, seperti teman, sahabat, keluarga, bahkan musuh sekalipun yg apa apanya di perhatiin dengan detaiiiiiil. Upil nempel di ketek juga ketahuan ama musuhmah (Ibaratnya). Hehehehehe. Kalo di pikir-pikir gue bukannya cuek, cuman kadang males ikut campur.
'Udah cuek, pemales!'

Semoga sekarang gue udah gak secuek itu ya. Itukan kejadiannya jaman gue sekolah dulu, sekarang kan udah umur 26, masa iya masih cuek ajah sama keadaan sekitar. 'Klo cuek sama penampilan sih, masih' xixixixxixix

Next post mau cerita apa lagi ya?
Banyak sih yg mau di ceritain, tapi suka gagap kalo nulis.

Wassalam

2 komentar: